FAQ  /   Tautan  /   Peta Situs
06 06-2018

653

Kementerian Kominfo dan Operator Pastikan Kesiapan Jaringan dan Layanan Telekomunikasi dalam Mendukung Mudik Lebaran Idul Fitri Tahun 2018

SIARAN PERS NO. 126/HM/KOMINFO/6/2018
Kategori Siaran Pers

Siaran Pers No. 126/HM/KOMINFO/6/2018

Tanggal 6 Juni 2018

Tentang

Kementerian Kominfo dan Operator Pastikan Kesiapan Jaringan

dan Layanan Telekomunikasi dalam Mendukung Mudik Lebaran

Idul Fitri Tahun 2018

  

Kementerian Komunikasi dan Informasi melalui Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika (Ditjen PPI)/Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (BRTI) bersama operator telekomunikasi, khususnya operator seluler telah melakukan kesiapan daya dukung jaringan telekomunikasi sehingga mampu mendukung kebutuhan layanan telekomunikasi bagi masyarakat dalam perjalanan mudik, arus balik maupun saat berada di titik asal pemberangkatan dan ketika berada di daerah tujuan.

Dirjen PPI/Ketua BRTI Ahmad M. Ramli mengatakan “kesiapan jaringan dan layanan telekomunikasi sangat memperhatikan peningkatan dan pergerakan trafik saat arus mudik dan arus balik Lebaran Idul Fitri Tahun 2018 serta saat pengguna layanan telekomunikasi berada di daerah tujuan”.

Daya dukung kesiapan jaringan dan layanan telekomunikasi tersebut, antara lain :

  1. Penambahan kapasitas pada lokasi-lokasi keberangkatan mudik
  2. Penambahan kapasitas pada lokasi-lokasi kedatangan mudik
  3. Penambahan kapasitas pada jalur darat baik mudik maupun balik, dengan memperhatikan lokasi-lokasi yang akan mengalami kepadatan karena kondisi lalu lintas.
  4. Penambahasan kapasitas jairngan pada lokasi yang menjadi penumpukan seperti lokasi penyeberangan laut.
  5. Menjamin kapasitas di daerah-daerah yang menjadi tujuan kedatangan mengingat terjadi peningkatan jumlah pengguna telekomunikasi pada daerah-daerah tujuan mudik.
  6. Penyediaan posko-posko mudik, partner siaga dan layanan siaga untuk membantu masyarakat dalam kebutuhan telekomunikasi termasuk penyediaan pulsa layanan telekomunikasi sehingga masyarakat mendapat kemudahan dalam perjalanan dan di daerah tujuan.

 

Ditjen PPI Kominfo/BRTI juga telah meminta kepada operator telekomunikasi khususnya operator seluler untuk melakukan pengujian kualitas baik kapasitas, kekuatan sinyal maupun coverage (luas cakupan jaringan) untuk memastikan performansi atau daya kinerja jaringan telekomunikasi mampu melayani pelanggan dengan memenuhi kriteria yang dipersyaratkan. Seluruh operator seluler, yaitu Telkomsel, Indosat, XL Axiata, Hutchison 3 Indonesia (Tri), Smartfren, Smart Telecom dan Sampoerna Telekomunikasi Indonesia (NetOne) telah melakukan pengujian kinerja jaringan telekomunikasinya selama April s.d. Mei 2018 dan hasilnya telah dilaporkan kepada BRTI pada 1 Juni 2018.

“Saya telah meminta operator seluler melakukan pengujian secara saksama di daerah-daerah tujuan mudik, lokasi-lokasi kepadatan dan jalur mudik. Di kota-kota tujuan mudik rute-rute pengujian juga diperluas sehingga dapat dijamin coverage dan kekuatan sinyal yang diharapkan. Kami di BRTI juga akan melakukan pengawasan pelaksanaan pengujian dan mengevaluasi hasilnya” tegas Ramli.

Pengujian menggunakan metode Drive Test (kondisi bergerak) pada jalur mudik dan arus balik serta metode Stationary Test (kondisi diam) pada titik keberangkatan/kepulangan mudik (bandara, pelabuhan, terminal, stasiun) serta pusat keramaian dalam kota (innercity) yang dilakukan pada hari kerja di periode jam sibuk yaitu pukul 08.00-20.00 sesuai waktu setempat.

Adapun lokasi/daerah yang menjadi sampel pengujian pada Tahun 2018 ini adalah:

  1. Lokasi titik keberangkatan mudik di kota Jakarta, Batam, dan Balikpapan.
  2. Jalur mudik dan arus balik yaitu Kereta Api - Jalur Utara, Kereta Api - Jalur Selatan, Jalur Darat  Jakarta – Semarang, dan Jalur Darat Jakarta –Lampung.
  3. Titik kedatangan mudik yaitu Surabaya dan sekitarnya, Makasar dan sekitarnya, Padang dan sekitarnya, Medan dan sekitarnya, Bandung dan sekitarnya, Semarang dan sekitarnya, serta Lampung dan sekitarnya.

 

Parameter jaringan yang diuji antara lain:

  1. Cakupan jaringan dan kualitas sinyal selular (coverage & signal strength).
  2. Layanan Teleponi : tingkat kesuksesan panggilan (Successful Call Ratio & Block Call Ratio), Kontinuitas Panggilan (Drop Call Ratio), serta Post Dial Delay dalam satu operator selular (on-net) maupun lintas operator selular (off-net).
  3. Layanan Pesan Singkat (SMS): tingkat kesuksesan pengiriman pesan (Successful SMS Ratio) dalam satu operator selular (on-net) maupun lintas operator selular (off-net).
  4. Layanan Akses Mobile Internet: tingkat kesuksesan akses internet serta kualitas layanan internet (data, throughput, network latency, packet loss).

Merza Fachys selaku ketua Asosiasi Penyelenggara Telekomunikasi seluruh Indonesia (ATSI) menyatakan bahwa "Mulai bulan April dan Mei 2018 telah dilakukan pengujian terhadap beberapa hal yang berkaitan dengan performansi jaringan para operator yang meliputi cakupan jaringan dan kualitas sinyal seluler, tingkat kesuksesan panggilan, tingkat kesuksesan pengiriman SMS dan tingkat kesuksesan akses dan kualitas layanan internet. Untuk meningkatkan kualitas sinyal atau di wilayah yang tidak tersedia sinyal, operator seluler telah memasang BTS Mobile selama Ramadhan dan Idul Fitri.”

Berdasarkan hasil pengujian yang disampaikan oleh operator seluler menunjukkan bahwa secara keseluruhan semua operator seluler memenuhi kriteria yang telah ditetapkan (baik untuk layanan telepon, sms maupun layanan internet) dan siap melayani pelanggan selama mudik.

“Laporan operator seluler dalam mendukung mudik lebaran 2018 menunjukkan kesiapan jaringan dan layanan telekomunikasi dari sisi kapasitas, jangkauan dan kekuatan sinyal sehingga dalam kurun prosesi lebaran 2018 dapat dipastikan beroperasi dengan baik. Kemudian untuk mendukung pergerakan masyarakat dari kota asal ke kota tujuan mudik, operator seluler juga telah menyiapkan daya dukung tambahan berupa tambahan kemampuan jaringan dengan penempatan mobile BTS di area-area yang membutuhkan karena kepadatan yang tinggi dan penambahan kapasitas jaringan di jalur mudik pada umumnya dan daerah tujuan mudik. Selain itu, operator seluler juga telah dan akan menyiapkan pelayanan tambahan melalui posko-posko dan agen-agen penjualan pulsa serta tim pendukung di lapangan yang dapat memenuhi kebutuhan masyarakat ketika dalam perjalanan,” kata Ramli.

Berikut adalah upaya yang dilakukan oleh Operator Seluler dan PT. Telkom untuk mendukung Mudik Lebaran 2018, antara lain :

Penyelenggara Telekomunikasi

Infrastruktur Eksisting, Penambahan infrastruktur dan Peningkatan Kapasitas Jaringan

 

Jumlah Posko dan Support Team

 

PT. Telkomsel

 

Jumlah Site telkomsel eksisting berdasarkan data GIS Kominfo untuk 2G/3G/4G adalah 160.705 site.

 

Antisipasi

  1. Pengerahan 73 Mobile BTS (3G/LTE) dan Small Cell/Easy Macro.
  2. Jalur mudik Jakarta-surabaya dilakukan Penambahan 453 site (4G) dan Upgrade Capacity terhadap 332 BTS.
  3. Secara total menambah 12.000 LTE di seluruh Indonesia.
  4. penambahan kapasitas untuk internet sebanyak 40 % dari hari normal atau terjadi peningkatan sebesar 137 % dari lebaran tahun 2017.
  5. Penambahan Kapasitas : Carrier Upgrade, Multi Sector, Site Collocation & Core Capacity Upgrade.

 

 

Layanan Siaga Telkomsel :

  1. 40 My GraPARI (ATM),
  2. 209 Agen Social Media,
  3. 359 Branch Office (TDC),
  4. 430 GraPARI,
  5. 856 Call Center Agent.

 

Partner Siaga

  1. 13 Online Channel,
  2. 61 Mitra Distributor,
  3. 64 Bank Lokal & Nasional,
  4. 300 SPBU,
  5. 3.490 Sales Agent,
  6. 3.779 Outlet,
  7. 31.094 Moder Channel.                                                   

 

Posko Center 24/7 :

  1. Call Center : 188 (KartuHALO, Simpati & KartuAs,
  2. *123#,

     Email : cs@telkomsel.co.id.

  1. FB:facebook.com/telkomsel,
  2. SMS 1111,
  3. Tsel Chatbot.

 

SDM Standby sebanyak 2.721 orang, yang terdiri dari:

  1. Tim Telkomsel : 1.819
  2. Mitra Telkomsel: 835

 

PT XL Axiata Tbk

 

Jumlah Site XL eksisting berdasarkan data GIS Kominfo untuk  2G/3G/4G adalah 101.094 site.

 

  1. Pengerahan 49 Mobile BTS.
  2. Penambahan Kapasitas 4000 BTS Eksisting
  3. Penambahan 8500 BTS baru 
  4. Peningkatan kapasitas baik di Jaringan Core dan  Transmisi.

 

call Center 24/7 melalui 817

 

Menyiapkan sekitar 200-300 team Field Operation yg ready ketika Lebaran di seluruh Indonesia bermarkas utama di NOC kota Kasablanka dan juga disiapkan

PT. Indosat, Tbk

 

Jumlah Site Indosat eksisting berdasarkan data GIS Kominfo untuk 2G/3G/4G adalah 61.357 site.

 

  1. Pengerahan 93 mobile BTS.
  2. Peningkatan Kapasitas dilakukan baik di Jaringan Core, Transmisi, dan juga Radio dengan disertai peningkatan kualitas jaringan di sepanjang jalur mudik, kota-kota tujuan mudik dan tempat wisata, yang secara keseluruhan dicover oleh lebih dari 5.700 sites.

 

Call Center 24/7 melalui 185/186

 

Melibatkan lebih dari 1800 SDM yang meliputi teknisi dan back office yg ready ketika Lebaran di seluruh Indonesia, Dengan Command Center yang berada di i-NOC Kantor Pusat Indosat Jalan Medan Merdeka Barat dengan jumlah personil 234 orang dan support team 576 orang.

 

 

 

PT Hutchison 3 Indonesia

 

Jumlah Site Hutchison eksisting berdasarkan data GIS Kominfo untuk 2G/3G/4G adalah 54.026 site.

 

  1. Pengerahan 35 mobile BTS.
  2. Penyediaan 20% dari kapasitas eksisting untuk mengantisipasi potensi kenaikan trafik layanan telemunikasi selama lebaran.
  3. Mengimplementasikan tambahan kanal spektrum frekuensi 2.1 GHz pada 2500 BTS 3G dan 2800 BTS 4G LTE di sepanjang jalur mudik.

Layanan Pelanggan untuk membantu pengguna tetap beroperasi selama periode mudik sampai arus balik di 40 3Store yang tersebar di beberapa titik jalur mudik.

 

booth untuk layanan juga akan dibuka di stasiun Pasar Turi Surabaya dan Stasiun Gambir Jakarta.

 

Menyiapkan layanan 3Care telepon 24 jam 7 hari di nomor 123, hingga chat atau berkomunikasi kepada petugas layanan pelanggan melalu aplikasi bima+, WA 08999800123, BBM Pin 24F1E25C.

 

PT. Smartfren Telecom

 

Jumlah Site Smart eksisting berdasarkan data GIS Kominfo untuk 4G adalah 5.029 site.

 

  1. Pengerahan 60 mobile BTS.
  2. Optimasi jaringan khususnya di jalur mudik dan daerah publik untuk antisipasi peningkatan trafik hingga 25% pada masa mudik dan lebaran.

 

Seluruh kantor-kantor network dan Field Operation Engineer akan siaga dengan dilengkapi peralatan memadai dan kendaraan pada H-7 s.d. H+7 u mengatasi gangguan jaringan kapan pun.

 

Mengerahkan 150 tim teknisi yang dilengkapi dengan kendaraan operasional dan tools yang memadai.

PT. Sampoerna Telekomunikasi Indonesia

 

Jumlah Site STI eksisting berdasarkan data GIS Kominfo untuk 2G/3G/4G adalah 1.038 site.

 

Menjaga kualitas jaringan terutama di 62 site di  jalur mudik jalur utara dan selatan pulau jawa dan jalur sumatera (Lampung) 

 

Pelanggan saat ini lebih  banyak tersebar di daerah rural sehingga belum dilakukan pengadaan POSKO. NOC  standby 7 x 24 jam

 

PT. Telkom

  1. Menyiapkan jaringan (206 titik network element/link)
  2. Ujicoba penanganan gangguan di 267 network element dan service penting.
  3. mitigasi celah keamanan jaringan dan IT di 259 lokasi dan app.

Membuat aplikasi "Telkom Siaga Rafi 2018" untuk memonitor/tracking layanan Telkom Group, serta membuat aplikasi "Teman Berbagi" untuk membantu masyarakat terkait informasi jalur mudik 2018

 

86 Posko (periode Posko 8 Juni s/d 21 Juni 2018), yang terdiri dari:

  1. 1 Posko nasional,
  2. 8 Posko divisi fungsi telkom,
  3. 9 Posko anak perusahaan,
  4. 7 Posko Telkom Regional, 61 Posko Witel),

 

Berdasarkan hasil pengujian lapangan, pemantauan dan laporan kesiapan daya dukung mudik lebaran 2018 yang disampaikan para penyelenggara telekomunikasi sebagaimana dijelaskan diatas, dapat disimpulkan sebagai berikut:

  1. Jaringan penyelenggara telekomunikasi telah siap untuk menghadapi lonjakan trafik pada pelaksanaan mudik Lebaran Idul Fitri Tahun 2018. Hal ini terlihat dari:
    • penambahan kapasitas jaringan pada BTS Eksisting dan pengerahan Mobile BTS pada titik-titik tertentu. Berdasarkan data tahun sebelumnya, terdapat adanya peningkatan kapasitas yang disiapkan oleh operator dibanding pada mudik Lebaran Idul Fitri Tahun 2017.
    • Hasil pengujian self assessment dari para operator menunjukkan bahwa Quality of Service (QOS) secara keseluruhan semua operator seluler memenuhi kriteria yang telah ditetapkan (baik untuk layanan telepon, sms maupun layanan internet) dan siap melayani pelanggan selama mudik.
  1. Para Operator juga telah melakukan persiapan dalam mengawal mudik Lebaran Idul Fitri Tahun 2018 melalui Posko di beberapa titik mudik, layanan call center 24/7, dan menyiapkan SDM yang meliputi teknisi maupun administrasi guna menangani adanya keluhan pelanggan.

 

Langkah-langkah kesiapan yang dilakukan oleh operator telekomunikasi ini tentunya didasarkan dari hasil evaluasi pelaksanaan mudik lebaran tahun sebelumnya, sehingga hal-hal yang menjadi perhatian pada tahun lalu diharapkan dapat diperbaiki dan diantisipasi pada tahun ini.

Kemudian sesuai hasil koordinasi bersama dalam rangka kesiapan mudik lebaran 2018 yang dipimpin oleh Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Bapak Moeldoko, maka operator seluler perlu memperhatikan dan memberikan daya dukung pada lokasi-lokasi kritis yang diperkirakan akan menjadi lokasi dan jalur kepadatan baru :

  • Jembatan Kali Kuto dan jalur sekitarnya di ruas Tol Batang – Semarang.  Jembatan masih belum bisa dilewati arus mudik sehingga kendaraan harus keluar dari jalur tol sejauh 500 meter dan baru kembali masuk ke jalur tol. Di titik ini diperkirakan dapat mengakibatkan kemacetan yang pada saat ini telah dantisipasi dengan dibuatnya kantong parkir yang sekaligus bisa menjadi tempat istirahat. Berguru dari pengalaman sebelumnya di sekitaran Brexit, pihak operator harus dapat mengantisipasi lonjakan trafik tersebut dengan menambah kapasitas yang dianggap memadai untuk dapat melayani pelanggan dengan baik.
  • Jalur trafik pada lokasi yang terjadi perpindahan dari Tol Operasional ke Tol Fungsional yang terjadi pelambatan kecepatan sehingga diperkirakan kepadatan pemudik yang tinggi. 

“Selasa (5/6/2018) kemarin, Kementerian Kominfo bersama Kementerian/Lembaga lain, BUMN dan pihak terkait lainnya telah diundang oleh Kepala Kantor Staf Presiden dalam rapat koordinasi persiapan mudik lebaran 2018. Dari rakor tersebut diidentifikasi kemungkinan yang terjadi dan perlu dilakukan antisipasi dan kesiapannya. Terdapat 3 lokasi kritis yang perlu diberikan daya dukung nya. Pertama, wilayah jembatan Kali Kuto dan sekitarnya di ruas Tol Batang – Semarang. Kedua, jalur perpindahan dari Tol Operasional ke Tol Fungsional di wilayah setelah Pemalang. Ketiga, area Tol Cikampek menuju timur di area percabangan utara yang menuju ke Cirebon dan selatan yang melalui Tol Purbalenyi. Saya meminta operator seluler melakukan antisipasi dan kesiapannya untuk wilayah kritis tersebut”, tegas Ramli

Noor Iza
Plt. Kepala Biro Humas

Kementerian Komunikasi dan Informatika
e-mail: humas@mail.kominfo.go.id
Telp/Fax : 021-3504024

Berita Terkait

Siaran Pers No. 311/HM/KOMINFO/12/2018 Tentang Tiga Upaya Strategis Pemerintah Dorong Pemanfaatan Teknologi Digital

Pemerintah Indonesia menyiapkan berbagai upaya strategis untuk mendorong pemanfaatan serta perkembangan teknologi digital di Tanah Air agar Selengkapnya

Siaran Pers No. 310/HM/KOMINFO/12/2018 Tentang Larangan Penggunaan Data Kependudukan Tanpa Hak dan/atau Melawan Hukum Untuk Keperluan Registrasi Pelanggan Jasa Telekomunikasi

Pada tanggal 21 Nopember 2018 Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia telah mengeluarkan Surat Edaran Nomor 01 Tahun 2018 tentang Larangan P Selengkapnya

Siaran Pers No. 309/HM/KOMINFO/12/2018 Tentang Permudah Permohonan, BAKTI Kominfo Luncurkan Aplikasi PASTI

Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Kementerian Komunikasi dan Informatika meluncurkan aplikasi pengajuan permohonan ak Selengkapnya

Siaran Pers No. 308/HM/KOMINFO/12/2018 Tentang Kerja Sama Dengan 23 Kepala Daerah Untuk Percepat Bangun BTS USO

Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Kementerian Komunikasi dan Informatika melakukan penandatanganan kerja sama dengan Selengkapnya