FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    04 01-2021

    713

    Jadi Pilar Utama Ekonomi Digital, Kominfo Pantau Kualitas Pos dan Logistik

    Kategori Berita Kominfo | doni003
    Dirjen PPI Ahmad M. Ramli dalam Rapat Virtual Kementerian Kominfo bertema "Menkominfo Menyapa: Indonesia Terkoneksi, Semakin Digital Semakin Maju", dari Jakarta, Senin (04/01/2021). - (Indra Kusuma)

    Jakarta, Kominfo – Direktur Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Ahmad M. Ramli menyatakan bidang Pos dan Informatika menjadi pilar utama tidak hanya untuk ekonomi digital tetapi untuk seluruh sendi kehidupan terkini.

    “Kami ingin sampaikan kepada seluruh teman-teman yang ada di daerah juga bahwa Pos dan Infromatika saat ini sudah menjadi pilar utama tidak hanya untuk ekonomi digital tetapi untuk seluruh sendi kehidupan,” ujarnya dalam Rapat Virtual Kementerian Kominfo  bertema "Menkominfo Menyapa: Indonesia Terkoneksi, Semakin Digital Semakin Maju", dari Jakarta, Senin (04/01/2021).

    Oleh karena itu, menurut Dirjen Ramli, seluruh jajaran Ditjen PPI yang mempunyai tugas di bidang penyelenggaraan akan konsisten untuk menjadikan yang pertama adalah pos dan logistik itu sebagai pilar ekonomi digital. “Juga membantu perkembangan platform e-commerce produsen UMKM yang ada di daerah dan juga kesempatan membuka lapangan kerja,” tegasnya.

    Dirjen PPI menyatakan Tahun 2021 akan mengintensifkan monitoring dan evaluasi untuk quality of service bidang Pos dan Logistik. Menurutnya, hal itu sejalan dengan arahan yang memiliki perhatian terhadap coverage dan quality of service.

    “Ini merupakan bagian penting dan ini menjadi program unggulan Kominfo tahun ini di mana Pusat Montoring Telekomunikasi, Pusat Monitoring Pos dan Logstik dan Penyiaran itu akan menjadi bagian penting Kominfo ke depan,” ungkapnya.

    Regulasi Pertumbuhan Industri

    Dirjen Ramli melaporkan mengenai dampak regulasi dari Kementerian Kominfo bagi industri.  Menurutnya, sebagai regulator Kementerian Kominfo harus memastikan bahwa semua regulasi yang dikeluarkan itu bisa memberikan dampak  untuk kesehatan dan juga untuk pertumbuhan industri.

    “Tugas kami juga adalah menjaga kesehatan dan pertumbuhan industri, karena ujungnya adalah kalau industri sehat akan bisa memberikan layanan prima yang baik kepada masyarakat, memberikan kontribusi PNBP kepada negara dan juga mendukung seluruh layanan telekomunikasi kepada publik,” jelasnya.

    Dirjen PPI menjelaskan salah satu prioritas jajarannya adalah system policy dan regulasi. “Kami membuat sistem agar sistem itu bisa mempunyai kekuatan hukum maka dibungkuslah itu dengan Peraturan Pemerintah sebagai tindak lanjut dari UU Cipta Kerja dimana dalam pembahasan awalnya Sekjen Kominfo juga ikut dalam pembahasannya,” ungkapnya.

    Selain itu, menurut Dirjen Ramli, saat ini Ditjen PPI mendapatkan penugasan untuk membuat peraturan pemerintah. “Salah satu yang menjadi core kita adalah bagaimana perkembangan teknologi ini menghasilkan transformasi dan kolaborasi bukan saling mendestruksi karena kalau misalnya  kolaborasi transformasi dan kovergensi ini menggunakan new technology maka itu akan menumbuhkan industri dalam negeri kita sendiri,” jelasnya.

    Penyusunan itu sendiri menurut Dirjen PPI dilakukan berdasarkan best practices serta benchmarking terhadap praktik regulasi dan policy di negara, seperti Amerika, Inggris serta negara ASEAN.

    “Sehingga kemudian peraturan pemerintah yang akan kita luncurkan itu tidak jauh berbeda dengan yang diatur secara global termasuk hubungan OTT dengan telekomunikasi. Jadi konsep yang kami sampaikan di RPP itu adalah konsep hasil benchmarking kami dengan negara lain,” paparnya.

    Aplikasi Peduli Lindungi

    Dalam rapat virtual itu, Dirjen Ramli memaparkan mengenai Aplikasi PeduliLindungi. Menurutnya, aplikasi itu kini bisa digolongkan jadi superapps.

    “Laporan terakhir ini Pak Menteri adalah bidan dari lahirnya Aplikasi PeduliLindungi dimana sekarang luar biasa Pak Menteri. Dalam tiga hari ini diakses tidak kurang dari 26 juta orang dan masuk sebagai super apps, itu tidak lain karena masuk ke dalam aplikasi  untuk vaksin,” paparnya.

    Dirjen PPI menyatakan jika semua bisa terkoneksi, maka akan ada 180 juta orang mengakses. “Dan ini akan menjadi apps terbesar menurut kami di bidang penanganan COVID-19 ini,” tegasnya.

    Pada akhir laporan Dirjen PPI juga mengapresiasi Menteri Kominfo yang senantiasa memberikan arahan dan solusi. Selain itu, Dirjen Ramli berterima kasih kepada Dirjen SDPPI Ismail yang memungkinkan bekerja sama dalam berlelah-lelah menyusun UU CK dan RPP Migrasi  untuk mendapatkan digital dividen guna akselerasi transformasi digital.

    Berita Terkait

    Lewat Seleksi Dewas, Menkominfo Berharap RRI Hadirkan Perspektif Baru

    Menteri Komunikasi dan Informatika, Johnny G. Plate mengharapkan seleksi Calon Anggota Dewan Pengawas (Dewas) Lembaga Penyiaran Publik Radio Selengkapnya

    Lantik 21 Pejabat Fungsional, Irjen Kominfo Ajak Tingkatkan Kapasitas Hadapi Tantangan

    Inspektrur Jenderal Kementerian Komunikasi dan Informatika, Doddy Setiadi menyatakan Jabatan Fungsional Auditor memiliki tantangan tersendir Selengkapnya

    Kawal Ruang Digital, Menkominfo: Ditjen Aptika Punya Peran Spesifik

    Guna menjaga keamanan, kenyamanan masyarakat, mengawal ruang digital agar bersih, Direktorat Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komun Selengkapnya

    Jaga Ruang Digital Bersih, Menkominfo: Pelarangan Aktivitas Ormas FPI sesuai Payung Hukum

    Pemerintah secara resmi menetapkan pelarangan atas segala macam bentuk kegiatan, penggunaan atribut dan simbol Front Pembela Islam (FPI). Gu Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA