FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    24 07-2020

    358

    Pemerintah Perbanyak SDM Kompeten Digital Topang Sektor Industri

    Kategori Berita Pemerintahan | mth

    Jakarta, Kominfo - Kementerian Perindustrian terus mendorong sektor manufaktur di tanah air untuk memanfaatkan peluang dari perkembangan industri 4.0. Pasalnya, penerapan teknologi digital diyakini bakal meningkatkan produktivitas dan daya saing dengan lebih efisien. 

    “Dengan digitalisasi atau otomatisasi, juga akan terciptanya inovasi. Jadi, daya saing industri kita semakin kuat,” kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita ketika melakukan kunjungan kerja ke Apple Developer Academy, BSD City, Tangerang, Banten, Kamis (23/07/2020).

    Guna mencapai sasaran tersebut, menurut Menperin, salah satu strategi yang perlu disiapkan adalah menyediakan sumber daya manusia (SDM) kompeten berbasis teknologi industri 4.0. Oleh karena itu, selain peran dari lembaga pendidikan dan pelatihan milik pemerintah, Kemenperin juga mengajak pihak swasta menyediakan fasilitas untuk menciptakan ekosistem SDM terampil tersebut.  

    “Dalam hal ini, kami sangat memberikan apresiasi kepada Apple yang telah mendirikan Apple Developer Academy di tiga lokasi, yakni Tangerang, Surabaya, dan Batam,” ungkapnya. Pendirian Apple Developer Academy tersebut, menjadikan Indonesia sebagai negara pertama di Asia dan ketiga di dunia setelah Brasil dan Italia 

    Menteri Agus menegaskan, pihaknya telah meminta kepada pihak Apple Developer Academy agar memberikan alokasi peserta didik dari industri. Diharapkan, ketika mereka sudah lulus, bisa membantu di perusahaan-perusahaan tersebut dalam upaya menerapkan digitalisasi atau teknologi terbaru untuk mendukung inovasi dan produksinya.

    Apalagi, dalam tiga tahun terakhir ini, Menperin melihat para alumni Apple Academy banyak diminati oleh perusahaan digital di Indonesia. “Bahkan, dari mereka ada yang mendirikan startup company, sehingga kami meyakini akan memberikan banyak kontribusi terhadap perekonomian nasional terutama lewat ekonomi digital,” imbuhnya.

    Menteri Agus juga menilai hal ini merupakan wujud nyata sumber pembangunan SDM yang berkualitas sesuai kebutuhan pasar. “Menurut pandangan kami, tren kebutuhan SDM yang melek teknologi pasti akan selalu naik seiring dengan kebutuhan terhadap digital dan inovasi yang juga semakin tumbuh. Sebab, dalam konteks umum semua sektor akan membutuhkan teknologi, tidak hanya di industri manufaktur, tetapi juga sektor lainnya,” paparnya.

    Menperin menambahkan, tidak hanya menyasar ke perusahaan skala besar, pihaknya juga semakin aktif mengajak pelaku industri kecil menengah (IKM) bisa memanfaatkan teknologi digital dalam menopang produktivitas hingga pemasarannya. “Upaya ini termasuk untuk menciptakan supply chain menjadi lebih mudah, sehingga bisa menutup bagian dari pohon industri yang masih kosong,” tandasnya. 

    Langkah strategis tersebut merupakan wujud nyata dari komitmen pemerintah untuk mencari solusi dalam pengembangan kualitas SDM guna mencapai visi Indonesia yang tangguh menghadapi ekonomi digital. “Contohnya seperti penyiapan SDM kompeten digital yang telah diciptakan oleh Apple Developer Academy, dan ini kami akan dorong dan dukung terus,” pungkasnya.

    Berita Terkait

    Resmikan Tol Pekanbaru-Dumai, Presiden Berharap Tingkatkan Konektivitas Pelabuhan dan Industri

    Jalan tol Pekanbaru-Dumai akan meningkatkan konektivitas antara ibu kota Provinsi Riau dengan Kota Dumai sebagai kota pelabuhan dengan indus Selengkapnya

    Komitmen Pemerintah Perpanjang JPS dan Gerakkan Ekonomi

    Pemerintah berkomitmen memperpanjang program jaring pengaman sosial hingga Desember 2020. Dalam waktu bersamaan Pemeritah juga berupaya meng Selengkapnya

    Pemerintah Dorong Ekspor Produk Kreatif dan Digital Indonesia

    Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga menyampaikan, Pemerintah akan mendorong pengembangan ekspor produk kreatif dan digital Indonesia. H Selengkapnya

    Lewat BLK Komunitas, Pemerintah Dorong Peningkatan Kapasitas Tenaga Kerja

    Pemerintah mendorong peningkatan skill masyarakat melalui Balai Latihan Kerja (BLK) Komunitas bagi para pekerja dalam masa pandemi Covid-19. Selengkapnya