FAQ  /   Tautan  /   Peta Situs
17 05-2018

289

Sambut Ramadan 1439H, Presiden Sampaikan Puasa untuk Capai Derajat Takwa

Kategori Berita Pemerintahan | mth
Presiden Joko Widodo (tengah) bersiap menunaikan salat tarawih di Masjid Istiqlal, Jakarta, Rabu (16/5). Pemerintah menetapkan 1 Ramadan 1439 Hijriyah jatuh pada Kamis (17/05/2018). - (antarafoto)

 

Jakarta, Kominfo - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan ucapan atas datangnya bulan suci Ramadan 1439 Hijriah/2018 Masehi. “Marhaban yaa Ramadhan 1439 H. Puasa untuk mencapai derajat taqwa dan menjauhkan diri dari perbuatan keji dan munkar -Jkw,” tulis Presiden di akun twitter @jokowi, Rabu (16/05/2018). 

Pada malam pertama bulan Ramadan 1439H, Presiden Jokowi menunaikan salah Tarawih di Masjid Istiqlal Jakarta dengan didampingi oleh sejumlah Menteri Kabinet Kerja.

 

Presiden Salat Tarawih di Masjid Istiqlal

Presiden Joko Widodo melaksanakan salat tarawih pertama Ramadan tahun ini di Masjid Istiqlal, Jakarta, Rabu, 16 Mei 2018. Presiden tampak mengenakan baju koko putih, sarung, dan peci hitam.

Presiden tiba sekitar pukul 18.50 WIB dengan didampingi sejumlah menteri. Tampak hadir Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto, Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri PU dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, dan Kepala Staf Presiden Moeldoko.

Setibanya di Masjid Istiqlal, Presiden langsung melaksanakan salat sunah tahiyatul masjid yang kemudian dilanjutkan dengan salat Isya berjamaah. Setelah salat Isya dilanjutkan dengan pembacaan ayat suci Alquran dan ceramah yang disampaikan Imam Besar Masjid Istiqlal Prof. Dr. Nasaruddin Umar.

Dalam ceramahnya Nasaruddin mengajak jamaah untuk berhati-hati dalam menggunakan telepon genggam dan lebih giat membaca Alquran di bulan Ramadan. "Saya ingin mengingatkan hati-hati kemuliaan Ramadan jangan ditukar dengan kepentingan sesaat. Hati-hati memberikan statement, hati-hati menggunakan jari kita untuk mengenter whatsapp, jari jemari harus juga berpuasa. Kita di depan handphone, saya mengajak untuk meninggalkan benda kecil itu untuk membaca Quran," kata Nasaruddin.

Selesai ceramah, Presiden kemudian melaksanakan salat tarawih berjamaah. Bertindak sebagai imam dalam salat tarawih ini adalah Drs. H. Muhasyim Abdul Majid, M.A.

Setelah selesai melaksanakan salat tarawih, Presiden bersama para menteri pergi meninggalkan Masjid Istiqlal.

 

Sumber

Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden

Bey Machmudin

Berita Terkait

Diikuti 2.250 Relawan, Presiden Pimpin Apel Siaga NTB Bangun Kembali

Presiden Joko Widodo memimpin Apel Siaga NTB Bangun Kembali di Lapangan Bola Gunung Sari, Kecamatan Gunung Sari, Kabupaten Lombok Barat, Pro Selengkapnya

Perkuat Cadangan Devisa, Presiden: Jaga Nilai Tukar Rupiah dan Defisit Transaksi Berjalan

Beberapa saat setibanya kembali di Jakarta usai meninjau penanganan korban gempa bumi di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB), Presiden Joko Wi Selengkapnya

Hadapi Tekanan Ekonomi, Presiden Ajak Siapkan SDM yang Kuasai Teknologi

Presiden Joko Widodo mengingatkan perlunya langkah antisipasi terhadap perubahan-perubahan cepat dunia yang sekarang juga sedang melanda sem Selengkapnya

Indonesia Masuk 10 Negara Teraman, Presiden Ingatkan Polri Tidak Berpuas Diri

Presiden Joko Widodo mengemukakan, pada peringatan Hari Bhayangkara ke-72 ini, ada kabar baik. Gallup Law and Order telah menempatkan Indone Selengkapnya