FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    22 03-2024

    511

    Air Untuk Perdamaian

    Kategori Artikel GPR | anni006

    Berawal dari Sidang Umum PBB Ke-47 yang dilaksanakan di Rio De Janeiro, Brasil pada tanggal 22 Desember 1992, Hari Air Dunia digagas untuk meningkatkan kesadaran serta dukungan publik dalam upaya konservasi air dan usaha pengelolaan sumber-sumber air yang berkelanjutan.

    Untuk meningkatkan kesadaran tentang persatuan dalam pengelolaan air berkelanjutan untuk mencegah perselisihan dan membangun kolaborasi, UN-Water sebagai bagian dari Perserikatan Bangsa-Bangsa mengangkat tema "Air untuk Perdamaian" dalam Peringatan Hari Air Dunia ke-32 pada 22 Maret 2024.  Fokus utama tema ini adalah kompleksitas isu air global yang dapat menciptakan perdamaian atau konflik. Adanya perubahan iklim dan pertumbuhan populasi semakin meningkatkan urgensi kerjasama global untuk melindungi dan melestarikan sumber daya air. Tema "Air untuk Perdamaian" diharapkan mampu mendorong kolaborasi internasional guna menciptakan dampak positif, memperkuat harmoni, meningkatkan kemakmuran, serta membangun ketahanan dalam menghadapi tantangan bersama terkait air.

    Air memiliki nilai yang sangat besar dan kompleks bagi kesehatan masyarakat, sistem pangan, energi, ekonomi, dan integritas lingkungan semua terkait erat dengan manajemen air yang adil dan efisien. Perlu disadari bahwa ketika terjadi kelangkaan air atau pencemaran ataupun sulitnya mendapatkan akses maka akan timbul ketegangan di antara masyarakat, perlu dilakukan kerjasama baik di skala nasional maupun internasional untuk menjaga keseimbangan kebutuhan air  setiap orang. Dalam penggunaan air yang adil dan berkelanjutan, akan menghindari kondisi krisis yang nantinya akan menimbulkan rasa keharmonisan serta kemakmuran bersama.

    Rangkaian Hari Air Dunia ke-32 dimulai dengan kegiatan aksi daerah berupa SDA Goes To School, kegiatan ini merupakan salah satu cara mengedukasi berbagai hal terkait pentingnya air kepada generasi muda dengan jenjang pendidikan TK/SD/SMP/SMA, kegiatan tersebut telah sukses dilaksanakan dengan melibatkan 3.000an peserta. Sedangkan untuk jenjang Perguruan Tinggi akan diadakan kuliah umum atau talkshow yang akan dilaksanakan secara serentak pada tanggal 22 Maret dengan mengundang perwakilan dari akademisi, Pemerintah Daerah, mitra kerja dan komunitas yang memiliki peran dalam pelestarian alam dan sumber air.

    Selain itu, sebagai bentuk aksi nyata dalam konservasi air telah dilaksanakan penanaman pohon buah-buahan di berbagai infrastruktur sumber daya air dengan jumlah mendekati 17.000 pohon yang melibatkan Balai di lingkungan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) serta perangkat daerah setempat. Ketiga Aksi daerah tersebut dilaksanakan di berbagai Provinsi di Indonesia. Hal ini merupakan wujud kolaborasi untuk menciptakan persatuan dalam pengelolaan air.

    Sejalan dengan aksi daerah, rangkaian Hari Air Dunia ke-32 juga dilaksanakan secara nasional dengan gelaran Lomba Karya Ilmiah untuk Siswa SMA & Sederajat Tingkat Nasional dengan tema "Air untuk Kemakmuran Bersama". Lomba ini menjadi wadah untuk meningkatkan minat para pelajar dalam melakukan kegiatan ilmiah khususnya di bidang sumber daya air. Hingga kini telah terdaftar 1.044 makalah dari berbagai sekolah yang akan memperebutkan Trofi Menteri PUPR dan 3 besar pemenang berkesempatan menghadiri perhelatan 10th World Water Forum di Bali pada Bulan Mei mendatang. Lalu ada lomba konten Tiktok yang mengangkat tema air untuk perdamaian, lomba ini menjaring tren video konten Tiktok yang marak dilakukan oleh generasi Z.

    Lomba Karya Ilmiah dan konten Tiktok ini kami hadirkan untuk mengajak masyarakat, khususnya generasi muda untuk peduli dan menyuarakan pentingnya menjaga air guna menciptakan kedamaian untuk hari esok dan meningkatkan pemahaman serta kepedulian para generasi muda terhadap pengelolaan sumber daya air. 

    Selanjutnya untuk mengedukasi generasi alpha, kami mengadakan kegiatan  “Jelajah Kampus PUPR dengan Sahabat Air”, kegiatan ini mengundang siswa/i sekolah dasar dengan tujuan memberikan edukasi untuk pengenalan dini budaya hemat air untuk kehidupan agar membentuk karakter cinta air dan menciptakan agen-agen perubahan  cilik “sahabat air” yang peduli terhadap pelestarian lingkungan. Bulan Maret ini sudah dilakukan sebanyak dua kali Jelajah Kampus PUPR yang mengundang SDN Kramat Jati 19 dan SDN Bangka 05 Pagi.

    Puncak Peringatan Hari Air Dunia akan dilaksanakan pada tanggal 22 April 2024 di Kampus Kementerian PUPR dengan agenda Forum Air Indonesia. Forum ini merupakan wadah bagi para pemangku kepentingan untuk  membahas isu prioritas bidang sumber daya air yang memerlukan penanganan segera, mencari solusi yang inovatif atas permasalahan bidang sumber daya air ditinjau dari berbagai aspek, dan membangun komitmen para pemangku kepentingan untuk bersinergi mengatasi permasalahan sumber daya air. Setelah forum akan dilakukan Penandatanganan Deklarasi Forum Air Indonesia dimana isi deklarasi tersebut merupakan solusi inovatif yang akan disampaikan dalam 10th World Water Forum.

    Puncak Peringatan Hari Air Dunia akan dilaksanakan pada tanggal 22 April 2024 di Kampus Kementerian PUPR dengan salah satu agenda deklarasi hasil Forum Air Indonesia mengenai isu prioritas sumber daya air yang membutuhkan penanganan segera, solusi inovatif dalam penanganannya dan komitmen para pemangku kepentingan untuk menanganinya.

    Agenda lainnya yang tak kalah penting dalam Puncsk Hari Air Dunia adalah pengukuhan Anggota Dewan Sumber Daya Air Nasional dari unsur non pemerintah dan pengukuhan Himpunan Profesional Pengelola Sumber Daya Air. Kedua organisasi ini wadah untuk melakukan pembinaan, komunikasi, konsultasi, dan koordinasi antara pengelola sumber daya air dengan tenaga ahli/professional lain dalam mewujudkan kemanfaatan air terpadu.

    Melalui Peringatan Hari Dunia ke-32 Tahun 2024 ini, diharapkan dapat mendorong kolaborasi serta keterlibatan aktif dari seluruh stakeholders untuk melakukan tindakan nyata dalam melindungi dan melestarikan sumber daya air untuk perdamaian.

    Rangkaian Hari Air Dunia pada tahun ini menjadi salah satu rangkaian kegiatan menuju 10th World Water Forum yang akan dilaksanakan pada tanggal 18-25 Mei 2024 di Bali.  

    Bertemakan “Water for Shared Prosperity”, 10th World Water Forum merupakan acara lintas negara terbesar yang membahas masalah pengelolaan sumber daya air. Forum dunia ini menyoroti kondisi  global dan upaya menghadapi tantangan ketersediaan air di banyak negara. Sekaligus, sebagai forum berbagi pengalaman dan inovasi untuk menjawab berbagai tantangan pengelolaan air global.

    Berita Terkait

    Ayo Lakukan Pemadanan NIK-NPWP!

    Selengkapnya

    Suara Anak Penyandang Disabilitas

    Partisipasi anak merupakan salah satu hak anak, termasuk anak penyandang disabilitas yang harus dipenuhi. Selengkapnya

    Kado Jelang Kemerdekaan untuk Puldama

    Senja 11 Agustus 2018 menjadi saksi sejarah di sebuah wilayah pedalaman Papua, tepatnya Distrik Puldama, Kabupaten Yahukimo. Tak seperti mal Selengkapnya

    GOMA Untuk Laut Indonesia

    Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA