FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    24 02-2024

    235

    Jadikan Acuan, Kominfo Pantau Perkembangan Tata Kelola AI Global

    SIARAN PERS NO. 159/HM/KOMINFO/02/2024
    Kategori Siaran Pers

    Siaran Pers No. 159/HM/KOMINFO/02/2024

    Sabtu, 24 Februari 2024

    tentang

    Jadikan Acuan, Kominfo Pantau Perkembangan Tata Kelola AI Global

    Pemerintah Republik Indonesia terus melakukan adaptasi terhadap pemanfaatan teknologi kecerdasan artifisial atau Artificial Intelligence (AI).  Wakil Menteri Komunikasi dan Informatika Nezar Patria menyatakan Kementerian Kominfo melakukan adaptasi terhadap laju penggunaan AI mengacu pada regulasi atau rancangan peraturan yang diberlakukan di negara maju.

    “Kita selalu memantau perkembangan pengaturan AI di tingkat dunia, misalnya di Amerika Presiden Joe Biden mengeluarkan Executive Order untuk pengaturan AI,” jelasnya saat memberikan Keynote Speech dalam Seminar AI dan Transformasi Dunia Komunikasi, di Kantor Pusat Lembaga Penyiaran Publik Televisi Republik Indonesia, Jakarta Pusat, Sabtu (24/2/2024).

    Menurut Wamen Nezar Patria setidaknya terdapat empat negara di dunia yang dijadikan benchmark dalam pengembangan Tata Kelola AI di Indonesia. Amerika Serikat yang diketahui menerapkan Executive Order on the Safe, Secure, and Trustworthy Development and Use of AI tahun 2023. 

    Sementara itu, Uni Eropa melalui European Union AI Act, China memiliki Interim Measures for the Management of Generative AI Services, dan Brazil menyiapkan rancangan regulasi tentang AI Bill No.2238 on the Use of AI.

    “Kita sudah punya Surat Edaran Menteri Kominfo Nomor 9 Tahun 2023 tentang Etika Kecerdasan Artifisial yang sifatnya soft-regulations, sebuah aturan yang legally binding tetapi cukup untuk menjadi rujukan tingkat awal bagi ekosistem pengembangan AI yang ada di Indonesia untuk bisa mengacu kepada nilai-nilai etik yang ada disana,” jelasnya.

    Wamenkominfo menjelaskan negara maju dan berkembang memiliki dua perspektif dalam implementasi pengembangan AI yaitu Principle Based atau Rule Based. 

    “Yang Principle Based ini diadopsi oleh Uni Eropa, mereka tidak peduli prosesnya bagaimana yang penting comply dengan prinsip dan nilai etik yang sudah ditetapkan. Sementara Amerika dan China cenderung kepada Rule Based mengatur proses-prosesnya, mereka tidak begitu melihat soal apakah nanti hasil atau output dari pengembangan AI itu menuju ke arah mana,” tuturnya.

    Wamen Nezar Patria menilai soft-regulation melalui SE Etika AI yang didukung dengan rujukan dari negara maju memperkecil risiko penyalahgunaan AI. 

    “Seperti penggunaan Generative AI oleh masyarakat yang berpotensi menghasilkan dampak negatif lainnya seperti diskriminasi, halusinasi hingga berpotensi menyebarkan misinformasi dan disinformasi,” ujarnya.

    Mengutip laporan World Economic Forum yang dirilis Januari 2024,  Wamenkominfo menyatakan AI-Generated Misinformations and Misinformations menjadi lima top isu yang sangat ditakuti oleh sekitar 1.400 CEO dunia.

    Oleh karena itu, Wamenkominfo Nezar Patria menegaskan arti penting keberadaan Tata Kelola AI untuk menghindari disinformasi dan misinformasi.  “Jadi, tata kelola AI ini menjadi sangat penting untuk diperhatikan,” tandasnya.

    Seminar AI dan Transformasi Dunia Komunikasi diselenggarakan Alumni Komunikasi Fisipol Universitas Gadjah Mada bekerja sama dengan Kementerian Kominfo dan LPP TVRI.

    Dalam acara itu hadir Dewan Pengawas TVRI Agus Sudibyo, Ketua Umum Publikom Gama Imam Wahyudi, Guru Besar Ilmu Komunikasi Universitas Airlangga Henry Subiakto, dan Ketua Departemen Ilmu Komunikasi UGM Rajiyem.

    Biro Humas Kementerian Kominfo
    e-mail: humas@mail.kominfo.go.id
    Telp/Faks : 021-3504024
    Twitter @kemkominfo
    FB: @kemkominfo
    IG: @kemenkominfo
    website: www.kominfo.go.id

    Berita Terkait

    Siaran Pers No. 281/HM/KOMINFO/04/2024 tentang Menteri Budi Arie Dorong APSMC 2024 Rekomendasikan Regulasi Komprehensif

    Menteri Budi Arie menilai keberadaan regulasi yang komprehensif memiliki arti penting seiring dengan perkembangan teknologi telekomunikasi y Selengkapnya

    Siaran Pers No. 280/HM/KOMINFO/04/2024 tentang APSMC 2024, Momentum Tingkatkan Kualitas Layanan Telekomunikasi

    Spektrum frekuensi radio merupakan sumberdaya penting bagi operator seluler untuk meningkatkan kapasitas dan kualitas layanan. Selengkapnya

    Siaran Pers No. 279/HM/KOMINFO/04/2024 tentang Indonesia Jadi Tuan Rumah 10th Asia Pacific Spectrum Management Conference 2024

    Konferensi akan membahas berbagai masalah terkait spektrum frekuensi diantaranya tentang mobile broadband, 5G, 6G, WiFi, satelit, dan isu ke Selengkapnya

    Siaran Pers No. 278/HM/KOMINFO/04/2024 Tentang Berantas Judi Online, Wamenkominfo Ajak Terapkan Tiga Nilai

    Menurut Wamen Nezar Patria perkembangan praktik judi online makin memprihatinkan karena memakan korban rakyat kecil. Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA