FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    11 12-2023

    390

    Buka Vokasifest, Presiden: Pendidikan untuk Kebutuhan Masa Kini dan Masa Depan

    Kategori Berita Pemerintahan | doni003

    Jakarta Pusat, Kominfo - Presiden RI Joko Widodo menekankan bahwa lembaga pendidikan harus dapat menjawab kebutuhan saat ini maupun tantangan di masa yang akan datang.

    “Pendidikan kita harus sesuai dengan kebutuhan masa kini dan masa depan, harus memecahkan masalah, harus juga bisa memanfaatkan peluang, memanfaatkan opportunity yang ada,” ujar Presiden saat meresmikan Pembukaan Vokasifest dan Festival Kampus Merdeka ke-3, di Graha Bhakti Budaya Taman Ismail Marzuki, Jakarta Pusat, Senin (11/12/2023).

    Di tengah perubahan dunia dan disrupsi teknologi yang terjadi dengan sangat cepat, Presiden mendorong dunia pendidikan untuk terus berinovasi serta mengembangkan talenta-talenta muda Indonesia.

    “Pendidikan tinggi, pendidikan vokasi juga punya peran yang penting untuk mengajarkan iptek yang relevan, yang bisa meningkatkan akses masyarakat untuk menikmati pendidikan yang lebih baik,” imbuhnya.

    Lebih lanjut, Presiden juga mengapresiasi langkah konkret yang dilakukan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) dan jajaran terkait dalam penyiapan talenta dan keahlian untuk masa mendatang.

    “Penyiapan future talent, penyiapan future skill itu betul-betul sekarang ini jauh lebih konkret, dan hasilnya tadi disampaikan oleh Mas Menteri bahwa Global Talent Competitiveness Index kita naik sangat tinggi,” ujarnya.

    Selain itu, Kepala Negara juga mengapresiasi penyelenggaraan Vokasifest dan Festival Kampus Merdeka sebagai jembatan kerja sama antara perguruan tinggi dan sekolah dengan industri.

    “Ini menunjukkan kolaborasi, menunjukkan kerja sama yang konkret antara perguruan tinggi, sekolah, dan industri yang sekaligus mendekatkan mahasiswa, mendekatkan siswa, ke dunia kerja,” ucapnya.

    Pada kesempatan itu, Presiden Joko Widodo juga mengapresiasi cakupan penerima Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah di tahun 2023 yang mencapai 900 ribu orang serta beasiswa afirmasi pendidikan tinggi untuk untuk pelajar dan mahasiswa daerah tertinggal, terdepan, terluar (3T) yang mencapai capaian 7.400 penerima.

    “Saya kira ini sebuah jumlah yang sangat besar sekali. Dan tadi juga disampaikan bahwa mahasiswa yang belajar di luar kampus dalam program Kampus Merdeka sudah mencapai 900 ribu orang. Ini juga sangat-sangat banyak sekali,” tandasnya.

    Berita Terkait

    Tinjau Posko Pengungsi di Agam, Presiden Serahkan Bantuan bagi Warga Terdampak Bencana

    Selengkapnya

    Buka World Water Forum Ke-10 di Bali, Presiden Serukan Kolaborasi Global

    Presiden Joko Widodo mengingatkan tentang pentingnya pengelolaan air yang efektif di tengah proyeksi kekeringan yang akan mempengaruhi 500 j Selengkapnya

    Buka Musrenbangnas 2024, Presiden: Sinkronisasikan Program Pembangunan

    Presiden Joko Widodo menekankan pentingnya memastikan rencana pembangunan pusat dan daerah berjalan beriringan. Selengkapnya

    Manfaatkan Bonus Demografi, Presiden Tekankan Kesiapan SDM Kesehatan

    Presiden mengakui bahwa tantangan terbesar adalah kekurangan dokter spesialis, terutama di provinsi-provinsi kepulauan. Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA