FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    13 10-2023

    625

    Pemerintah Indonesia Tandatangani Empat Kerja Sama Regional Menuju 10th World Water Forum 2024

    Kategori Artikel GPR | anni006

    Bali - Sebagai bagian dari persiapan jelang World Water Forum ke-10 di Bali pada Mei 2024, Pemerintah Indonesia menandatangani perjanjian kerja sama (Letter of Intent) terkait dukungan pelaksanaan World Water Forum ke-10 dari masing-masing wilayah yang terdapat di proses regional, yakni Mediterania, Asia Pasifik, Afrika, dan Amerika.

    Penandatanganan dilaksanakan oleh Ketua Sekretariat Panitia Penyelenggara Nasional World Water Forum ke-10 sekaligus Sekretaris Jenderal Kementerian PUPR Mohammad Zainal Fatah dengan Sekretaris Jenderal World Water Council (WWC) Valerie Bistagne dan masing-masing perwakilan dari tiap regional.

     

    Penandatangan LOI tersebut disaksikan oleh Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono beserta Presiden World Water Council (WWC) Loic Fauchon di Bali, Kamis (12/10/2023).

    Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan, hasil dari World Water Forum ke-10 di Bali akan berkontribusi dalam membentuk masa depan kelestarian air.

    "Untuk itu 2nd Stakeholder Consultation Meeting (SCM) akan memainkan peranan penting sebagai fondasi/dasar dari World Water Forum ke-10 pada Mei 2024 nanti. Pertemuan ini akan menghasilkan keterkaitan dari tiga proses yakni proses tematik, politik, dan regional sebagai rancangan yang akan dibawa ke World Water Forum ke-10 nanti," kata Menteri Basuki.

    Dikatakan Menteri Basuki, dalam proses tematik telah ditentukan 6 sub-tema yakni,  Water Security and Prosperity; Water for Humans and Nature; Disaster Risk Reduction and Management; Governance, Cooperation, and Hydro-diplomacy; Sustainable Water Finance; Knowledge and Innovation.

    "Sedangkan dalam proses regional telah diputuskan dibagi menjadi 4 wilayah yakni Mediterania, Asia Pasifik, Afrika, dan Amerika. Diperlukan pembahasan di level regional, karena setiap regional memiliki keunikan dan tantangan berbeda tentang air," kata Menteri Basuki.

    Selanjutnya dikatakan Menteri Basuki, pertemuan untuk proses politik dibagi menjadi pertemuan tingkat Kepala Negara, Menteri, Parlemen, Pemerintah Daerah dan Otoritas Wilayah Sungai.

    Dari wilayah Mediterania, penandatanganan diwakili oleh Presiden Mediterranean Water Institute Alain Meyssonnier. Sedangkan untuk wilayah Amerika diwakili oleh Co-Coordinator of Americas Regional Process 10th World Water Forum Benedito Braga.

    Sedangkan untuk wilayah Asia Pasifik penandatanganan diwakili oleh Acting Chair Asia-Pacific Water Forum Changhua Wu dan Secretary General Asia Water Council Cho Yong Deok. Terakhir dari wilayah Afrika diwakili oleh Chair of Technical Advisory Committee African Minister’s Council on Water Tahani Sileet dan Executive Secretary Committee African Minister’s Council on Water Rashied Mbaziira.

    Berita Terkait

    Indonesia Dukung Terbentuknya Global Water Fund di World Water Forum ke-10

    Selengkapnya

    Ini Agenda Hari Keempat World Water Forum ke-10 di Bali

    Selengkapnya

    Mendagri RI Tekankan Tiga Poin Penting di World Water Forum ke-10

    Selengkapnya

    Indonesia Tunjukkan Konservasi Mangrove pada Delegasi World Water Forum 2024

    Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA