FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    02 05-2023

    1289

    Perkuat Posisi ASEAN, Pemerintah Optimis KTT ke-42 Sukses Respons Tantangan Terkini

    SIARAN PERS NO.69/HM/KOMINFO/05/2023
    Kategori Siaran Pers
    Menkominfo Johnny G. Plate dalam Media Gathering dan Diskusi Persiapan KTT ke-42 ASEAN, di Jayakarta Hotel, Labuan Bajo, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, Selasa (02/05/2023) malam. - (Indra)

    Siaran Pers No.69/HM/KOMINFO/05/2023

    Selasa, 2 Mei 2023

    tentang

    Perkuat Posisi ASEAN, Pemerintah Optimis KTT ke-42 Sukses Respons Tantangan Terkini

    Dengan tema “ASEAN Matters: Epicentrum of Growth", Indonesia menyelenggarakan Konferensi Tingkat Tinggi ke-42 ASEAN untuk melanjutkan dan memperkuat relevansi ASEAN dalam merespons tantangan kawasan dan global. Selain itu, Keketuaan Indonesia dalam ASEAN Tahun 2023 akan memperkuat posisi ASEAN sebagai pusat pertumbuhan ekonomi kawasan demi kemakmuran rakyat ASEAN. 

    Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate menyatakan, Keketuaan ASEAN 2023 berlangsung di tengah situasi geopolitik yang makin tajam hingga pelambatan pemulihan ekonomi global pascapandemi. Namun, memiliki peluang untuk meningkatkan resiliensi ekonomi di kawasan. 

    “Sebagaimana Keketuaan G20, Keketuaan ASEAN Indonesia dijalankan di tengah situasi dunia yang masih menghadapi berbagai tantangan. Seperti rivalitas geopolitik yang makin tajam, dampak perang di Ukraina terhadap ketahanan pangan dan energi, serta stabilitas keuangan masih terasa, lambatnya pemulihan ekonomi global pasca pandemi. Terlepas bahwa Indonesia sendiri mempunyai resiliensi yang kuat bertumbuh di atas lima persen,” jelasnya dalam Media Gathering dan Diskusi Persiapan KTT ke-42 ASEAN, di Jayakarta Hotel, Labuan Bajo, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, Selasa (02/05/2023) malam. 

    Kondisi itu, menurut Menteri Johnny menjadi momentum untuk mengembangkan cara pandang positif dan kerja bersama dalam optimisme dalam menjalankan Keketuaan ASEAN. 

    “Dalam rangka kerja bersama-sama, mempunyai pandangan positif untuk kepentingan kita sebagai bangsa dan optimisme. Cara pandang inilah yang digunakan oleh Indonesia dalam menjalankan Keketuaan ASEAN. Sama halnya dengan Keketuaan Indonesia dalam G20 tahun lalu,” ungkapnya.

    Lewat KTT ke-42 ASEAN kali ini, Menkominfo mengharapkan Indonesia bisa melakukan dengan baik dan sukses sebagaimana yang sudah dilakukan pada saat KTT G20 yang lalu. 

    “Mengapa kali ini di Labuan Bajo dipilih oleh Bapak Presiden? Tentu punya alasannya. kita harus bisa memaksimalkan alasan itu untuk manfaat kita. Menjadikan ASEAN resilient, barometer kerja sama yang dapat berkontribusi bagi perdamaian, bagi stabilitas dan kesejahteraan kawasan serta kesejahteraan dunia,” tandasnya.

    KTT ke-42 ASEAN akan menghasilkan sejumlah dokumen antara lain Statement Pemimpin ASEAN mengenai penguatan institusi, Visi ASEAN pasca-2025, penanganan kejahatan perdagangan orang (TPPO), perlindungan pekerja migran dan keluarga di masa krisis, kesehatan, ekosistem kendaraan listrik, serta pengembangan jejaring desa ASEAN. Oleh karena itu, Menteri Johnny menilai KTT ASEAN ini memiliki nilai strategis bagi Indonesia.

    “Indonesia hingga kini telah lima kali terpilih menjadi Ketua ASEAN. yang pertama tahun 1976, kemudian 1996, lalu 2003. Indonesia kembali memengang keketuaan ASEAN pada tahun 2011 dan kali ini tahun 2023,” ujarnya.

    Sesuai dengan Keputusan Presiden Republik Indonesia (Keppres) Nomor 5 Tahun 2023 tentang Panitia Nasional Keketuaan Indonesia pada the Association of Southeast Asian Nations (ASEAN), Menkominfo Johnny G. Plate menjadi Penanggung Jawab Bidang Komunikasi, Media, dan Hubungan Masyarakat. 

    “Pembentukan panitia nasional bertujuan untuk mengoptimalkan persiapan dan penyelenggaraan Keketuaan Indonesia pada ASEAN tahun 2023 dengan melibatkan seluruh pemangku kepentingan terkait,” tegas Menkominfo.

    Dalam diskusi itu juga hadir Kepala Staf Kepresidenan yang juga menjadi anggota Bidang Komunikasi, Media dan Hubungan Masyarakat KTT ke-42 ASEAN 2023, Moeldoko; Sekretaris Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Ni Wayan Giri Adriyani; serta Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik Kementerian Kominfo, Usman Kansong.

    Media Gathering diikuti 59 orang jurnalis yang terdiri dari 20 orang pemimpin redaksi media nasional, 8 orang pemimpin redaksi media lokal, 17 orang wartawan media nasional dan 9 orang wartawan media lokal. 

    Biro Humas Kementerian Kominfo
    e-mail: humas@mail.kominfo.go.id
    Telp/Faks : 021-3504024
    Twitter @kemkominfo
    FB: @kemkominfo
    IG: @kemenkominfo
    website: www.kominfo.go.id

     

    Berita Terkait

    Siaran Pers No. 373/HM/KOMINFO/05/2024 tentang Terapkan VID 2025, Wamenkominfo: Strategi Kunci Kolaborasi Ciptakan Keamanan Siber

    Menurut Wamen Nezar Patria, salah satu aspek yang menjadi perhatian Kementerian Kominfo berkaitan dengan peningkatan kultur keamanan siber. Selengkapnya

    Siaran Pers No. 372/HM/KOMINFO/05/2024 tentang Wamen Nezar Patria Ajak Tingkatkan Keamanan Siber Semua Sektor Digital

    Peningkatan keamanan siber dapat dilakukan dengan berbagai cara. Salah satunya dengan menutup celah keamanan pada postur keamanan siber di l Selengkapnya

    Siaran Pers No. 371/HM/KOMINFO/05/2024 tentang Permudah Evaluasi Kinerja dan Layanan, Kominfo Luncurkan Aplikasi eyanlik

    Platform itu akan memudahkan pengelola pelayanan publik dan evaluator Kementerian Kominfo melakukan penilaian mandiri. Selengkapnya

    Siaran Pers No. 370/HM/KOMINFO/05/2024 tentang Konsultasi Publik RPM mengenai Penyelenggaraan Telekomunikasi Khusus Untuk Keperluan Sendiri

    Rancangan Peraturan Menteri Kominfo tentang Penyelenggaraan Telekomunikasi Khusus Untuk Keperluan Sendiri ini disusun dalam rangka melaksana Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA