FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    27 09-2022

    232

    Wapres: Mantan PM Shinzo Abe Berjasa Jadikan Indonesia Mitra Strategis Jepang

    Kategori Berita Pemerintahan | adhi004

    Tokyo, Kominfo – Sebelum menghadiri prosesi pemakaman kenegaraan Mantan Perdana Menteri (PM) Jepang Shinzo Abe di Nippon Budokan, Choyoda, Tokyo, Selasa (27/09/2022), Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin sempat memuji jasa mendiang PM Abe dalam mempererat hubungan Indonesia – Jepang.

    “Mantan PM Abe ini orang yang sangat berperan penting dalam rangka meningkatkan hubungan Indonesia – Jepang, sehingga hubungan itu menjadi mitra strategis dan mempererat hubungan persahabatan yang lebih akrab antara masyarakat Indonesia dan Jepang,” tutur Wapres dalam keterangan persnya di Hotel Imperial Tokyo sesaat sebelum menuju Nippon Budokan.

    Untuk itu, kunjungannya ke Jepang kali ini selain untuk memberikan penghormatan pada prosesi pemakaman kenegaraan Mantan PM Shinzo Abe, juga untuk meningkatkan hubungan yang lebih erat serta menindaklanjuti berbagai bentuk kerjasama yang telah disepakati kedua negara.

    “Terutama hal-hal yang memang sudah ada kesepakatan-kesepakatan ketika Presiden Joko Widodo hadir di Tokyo pada Juli lalu,” imbuhnya.

    Wapres pun menegaskan bahwa sejauh ini Jepang memang merupakan mitra penting Indonesia khususnya dalam bidang ekonomi.

    “Karena itu kita ingin meningkatkan hubungan yang lebih erat lagi dalam berbagai bentuk kerjasama yang lebih konkret,” ujarnya.

    Seperti misalnya, kata Wapres, penguatan kerjasama ekonomi Indonesia-Jepang, khususnya terkait penandatanganan Protokol Perubahan IJEPA (Indonesian-Japan Economic Partnership Agreement) pada KTT G20 di Bali pada November mendatang.

    “Kemudian juga masalah investasi, perluasan investasi, realisasi perluasan investasi dan investasi baru senilai 5,2 miliar USD, kita harapkan segera diselesaikan,” tambahnya.

    Selain itu, tutur Wapres, melalui kehadirannya di Tokyo saat ini diharapkan berbagai kesepakatan proyek-proyek strategis khususnya proyek infrastruktur dapat juga segera direalisasikan.

    “Termasuk juga penyelesaian hambatan komoditi ekspor pertanian dan perikanan Indonesia, ada beberapa hal yang sudah disepakati dan kemarin juga direspon (oleh PM Fumio Kishida),” ungkapnya.

    Tidak hanya itu, menurut Wapres, dirinya juga akan terus mendorong kerjasama potensial dalam bidang ekonomi syariah dan industri halal.

    “Utamanya di sektor-sektor unggulan seperti makanan, kosmetika, fesyen, dan pariwisata halal,” urainya.

    Khusus untuk pariwisata halal, kata Wapres, Indonesia siap untuk bermitra bahkan menjadi mitra utama Jepang. Menurutnya, Indonesia akan membantu dalam penyusunan standar destinasi wisata ramah muslim di Jepang beserta sertifikasi halalnya.

    “Itu beberapa hal dan (masih) banyak hal lain termasuk (masalah) energi yang akan ditindaklanjuti,” pungkasnya. 

    Berita Terkait

    Wapres Ajak Penguatan Kolaborasi Majukan Kesejahteraan Papua

    Seluruh upaya yang dilakukan untuk menciptakan kedamaian dan inklusivitas bagi masyarakat Papua. Selengkapnya

    Wapres: Jaga Keislaman, Keindonesiaan, dan Keumatan

    Wapres meminta KAHMI untuk bersama-sama menjaga keislaman, keindonesiaan, serta keumatan. Selengkapnya

    Wapres Dukung Kiprah Akademi Ilmuwan Muda Indonesia di Berbagai Bidang

    Wapres mencontohkan kiprah strategis ilmuwan selama mengatasi pandemi Covid-19. Selengkapnya

    Promosikan Fesyen Muslim, Wapres Minta BSI Dubai Selenggarakan Indonesian Muslim Fashion Week

    Indonesia memiliki potensi besar untuk mengembangkan produk fesyen muslimnya, karena didukung para desainer handal yang mampu menciptakan mo Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA