FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    16 09-2022

    256

    Wapres Minta Optimalkan Media Sosial Sebagai Sarana Penguat Ukhuwah Islamiyah

    Kategori Berita Pemerintahan | mth

    Jakarta Pusat, Kominfo – Perkembangan teknologi digital telah menyentuh hampir seluruh sudut kehidupan manusia. Dengan dinamika interaksi sosial di tengah masyarakat yang berkembang dengan sangat cepat, masyarakat juga dihadapkan pada tantangan yang semakin sulit.

    “Bagi umat Islam, kehadiran media sosial mesti dioptimalkan sebagai sarana menguatkan ukhuwah islamiyah, ukhuwah wathaniyah, dan ukhuwah insaniyah. Jangan sebaliknya, justru dunia digital membuat umat di dunia nyata terpolarisasi dan terpecah,” imbau Wakil Presiden K.H. Ma’ruf Amin saat membuka Kongres Mujahid Digital dan Konsolidasi Nasional Komisi Informasi dan Komunikasi Majelis Ulama Indonesia (Infokom MUI), di Istana Wakil Presiden, pada Jumat (16/09/2022).

    Kepada para mujahid digital, sebutan bagi para ahli teknologi dan informasi dari Komisi Infokom MUI, Wapres berpesan agar 6 platform interaksi digital qurani yang ada dalam Alquran, dapat diteguhkan.

    “Pertama, Qawlan sadîdá, yaitu perkataan yang benar dan lurus. Artinya, berkata benar dengan menyampaikan fakta yang sebenarnya, tidak mengarang cerita, atau membohongi publik,” tegas Wapres.

    Kedua, lanjutnya, adalah Qawlan ma’rûfá yaitu berkata dengan memilih idiom yang tepat dan mengandung kebaikan. Ketiga, Qawlan balîghá, yaitu perkataan yang berkesan, membekas pada jiwa.

    “Berkata untuk mengundang simpati dan mendorong yang lain untuk melakukan kebaikan,” imbuh Wapres.

    Platform interaksi digital qurani yang keempat adalah Qawlan karîmá, yaitu perkataan yang mulia. Dan yang kelima, Qawlan maysûrá, yaitu perkataan yang mudah dipahami.

    “Sebab ucapan itu, nasihat itu, kayak makanan juga. Kalau bayi makanannya masih bubur, kalau sudah agak besar, makanannya lain. Kalau sudah dewasa, makanannya apa saja dimakan,” gurau Wapres.

    Terakhir, platform interaksi berupa Qawlan Layyinâ, yaitu berkata dengan kalimat yang santun, mengajak yang lain dengan kelembutan, kesederhanaan, dan kasih sayang.

    Wapres juga berharap agar para mujahid digital membuat program-program edukasi bagi masyarakat di seluruh pelosok tanah air agar masyarakat semakin bijak bermedia sosial dan cerdas dalam memanfaatkan teknologi.

    “Dan tentu yang penting juga mengawal isinya. Karena kita diperintahkan untuk membincangkan hal-hal yang baik saja. Kebaikan itu terdiri dari 2 hal, yaitu isalul manfaat [membawa manfaat] dan juga menangkal ke-mudhorot-an. Selain itu, tidak ada kebaikan,” tegas Wapres.

    Sebelumnya, Ketua Komisi Infokom MUI, Mabroer M.S mengungkapkan, istilah “mujahid digital” dipilih dalam rangka mengembalikan pemahaman kata “jihad” ke makna yang seharusnya, bukan dalam arti sempit seperti yang kebanyakan orang ketahui.

    “Ternyata jihad ini sangat akrab di telinga kita, tapi mispersepsi. Maka kami berusaha agar makna dan penggunaannya benar,” ujar Mabroer.

    Kongres Mujahid Digital sendiri telah berlangsung dalam beberapa rangkaian acara. Dimulai dengan kick off Kongres Mujahid Digital di Graha Mental Spiritual, Jakarta Pusat, pada Rabu 31 Agustus 2022 yang lalu, dilanjutkan dengan kegiatan halaqoh dengan para youtuber dan influencer muslim.

    “Harapannya, MUI sebagai rumah besar umat Islam bisa menjadi rumah yang nyaman bagi youtuber dan influencer, yang selama ini disinyalir menjadi sumber informasi yang agak menyesatkan. Oleh karena itu, MUI melalui [komisi] Infokom, memiliki kewajiban moral untuk mengajak mereka kembali. Harapannya, agar Islam wasathiyah yang dikembangkan MUI ini menjadi mainstream,” urai Mabroer.

    Turut hadir dalam acara ini, Wakil Ketua Umum MUI Buya Basri Bermanda dan Marsudi Syuhud, dan Sekretaris Jenderal MUI Buya Amirsyah. Sementara, Wakil Presiden hadir dengan didampingi oleh Kepala Sekretariat Wakil Presiden Ahmad Erani Yustika, Deputi Bidang Dukungan Kebijakan Pembangunan Manusia dan Pemerataan Pembangunan Suprayoga Hadi, serta Staf Khusus Wapres Masduki Baidlowi dan Robikin Emhas.

    Berita Terkait

    Wapres Dukung Kiprah Akademi Ilmuwan Muda Indonesia di Berbagai Bidang

    Wapres mencontohkan kiprah strategis ilmuwan selama mengatasi pandemi Covid-19. Selengkapnya

    Wapres Tegaskan Pancasila sebagai Ideologi Dinamis dan Relevan dengan Perkembangan Zaman

    Wapres menuturkan bahwa Pancasila merupakan kesepakatan mulia yang lahir sebagai ideologi dasar negara yang menyatukan tekad semua orang dan Selengkapnya

    Wapres Minta Mahasiswa NU Bantu Tingkatkan Literasi Masyarakat tentang Makro Ekonomi Syariah

    Wapres mengharapkan kalangan mahasiswa Nahdlatul Ulama (NU) untuk terus aktif meningkatkan literasi masyarakat tentang ekonomi syariah khusu Selengkapnya

    Wapres Minta Partisipasi Aktif Penguatan Jaminan Sosial Ketenagakerjaan

    Pekerja rentan seperti petani, nelayan, peternak, dan pedagang kaki lima membutuhkan perlindungan rasa aman dan tenang dalam bekerja. Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA