FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    29 01-2021

    264

    Wapres Meminta BUMN Dukung Program Gerakan Nasional Wakaf Uang

    Kategori Berita Pemerintahan | srii003

    Jakarta, Kominfo – Pemerintah Indonesia mengupayakan agar pengelolaan wakaf uang dapat dikelola secara sistematis dan terpusat. Selain bertujuan untuk mendukung percepatan penumbuhan aset wakaf, langkah ini juga bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat dalam melakukan wakaf uang. Untuk itu, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) agar mendukung program Gerakan Nasional Wakaf Uang

    Hal itu diungkapkan oleh Menteri BUMN, Erick Thohir, saat menemui Wakil Presiden (Wapres) K. H. Ma’ruf Amin di Kediaman Resmi Wapres Jalan Diponegoro Jakarta, Kamis (28/01/2021).

    Dalam pertemuan yang membahas mengenai kontribusi BUMN dalam gerakan wakaf uang ini, Erick Thohir menyatakan bahwa Kementerian BUMN akan berkomitmen mendukung Gerakan Nasional Wakaf Uang yang telah diluncurkan pada Senin 25 Januari 2021 lalu.

    “Sesuai dengan arahan Bapak Wapres kepada kami dan niat kami juga sama, maka Kementerian BUMN beserta BUMN-nya, kita akan membantu wakaf uang yang sedang digulirkan,” ucapnya.

    Erick mengatakan bahwa Kementerian BUMN berkomitmen senilai Rp80 miliar dalam gerakan wakaf tersebut sebagai solusi dari kondisi ekonomi yang terdampak Corona Virus Disease 2019 (Covid-19).

    “Saat ini kita sedang berkomitmen senilai Rp80 miliar, dan Insya Allah kita akan terus besarkan dan kembangkan karena ini bagian dari solusi ketahanan ekonomi yang sekarang sedang terganggu COVID-19,” tutur Erick.

    “Tentu umat yang sangat membutuhkan harus dibantu pada saat ini,” pungkasnya.

    Sebagaimana diketahui, Wapres K. H. Ma’ruf Amin hadir mendampingi Presiden Joko Widodo saat meresmikan Gerakan Nasional Wakaf Uang (GNWU) di Istana Negara Jakarta, Senin (25/01/2021) yang lalu.

    Dalam acara tersebut, Wapres meyakini, transformasi wakaf uang akan berjalan sesuai dengan tujuan yang diharapkan apabila dapat diimplementasikan dengan baik.

    “Hasilnya adalah pengelolaan yang mampu memobilisasi wakaf uang secara maksimal, investasi yang optimal, dan hasil manfaatnya untuk mendukung kegiatan sosial yang semakin luas. Pada kondisi ini, pengelolaan wakaf uang nasional akan berkontribusi nyata dalam pembangunan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan rakyat Indonesia,” tegas Wapres.

    Berita Terkait

    Targetkan Tuntas 2 April, Pemerintah Susun 51 Peraturan Pelaksana Cipta Kerja

    Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Susiwijono Moegiarso menyatakan kementerian dan lembaga bekerja sama untuk menyelesai Selengkapnya

    Presiden: Terima Kasih Atas Dukungan dan Partisipasi Masyarakat dalam Program Vaksinasi

    Presiden Joko Widodo menyampaikan ucapan terima kasih atas partisipasi dan dukungan masyarakat yang menyambut dengan antusias program vaksin Selengkapnya

    Korlantas Polri Luncurkan ETLE Nasional Tahap I

    Selengkapnya

    Wapres: Jadikan Masjid Istiqlal Pusat Gagasan dan Gerakan Pembangunan

    Masjid Istiqlal, sebagai masjid kebanggaan Muslim Indonesia telah kokoh berdiri sejak 43 tahun yang lalu. Kini, di tahun 2021 ini, Masjid Is Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA