FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    17 11-2020

    337

    Digitalisasi Desa Dukung Ketahanan Pangan dan Ekonomi Masyarakat

    Kategori Berita Pemerintahan | srii003
    Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa (kanan) mencoba mengoperasikan alat tenun bukan mesin di kampung tenun ikat, Kelurahan Bandar Kidul, Kota Kediri, Jawa Timur, Sabtu (3/10/2020). Gubernur mengharapkan percepatan digitalisasi UMKM agar tenun ikat lebih dikenal secara luas sebagai solusi penjualan saat pandemi COVID-19. - (antarafoto)

    Jakarta, Kominfo – Pemerintah berupaya melakukan digitalisasi dan pengembangan desa wisata yang mendukung ketahanan pangan termasuk smart village. Menurut  Wakil Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Wamendes PDTT), Budi Arie Setiadi  hal tepat menjadi model pengembangan desa-desa di Indonesia di masa depan.

    “Jadi juga termasuk soal infrastrukturnya, soal teknologinya dan penggunaannya. Jadi perlu ditegaskan, bahwa pembangunan desa digital untuk mendukung digitalisasi ekonomi desa,” ungkapnya dalam Focus Group Discussion dan Workshop roadmap Pengembangan Kapasitas dan Desa Digital yang diselenggarakan Biro Perencanaan Kemendes PDTT, di Hotel Bidakara Jakarta, pada Selasa (17/11/2020).

    Mengawali arahannya, Budi Arie mengungkapkan arahan Presiden Joko Widodo pada 14 Agustus 2020 lalu. Ia mengatakan, bahwa Presiden mengarahkan pembangunan desa untuk fokus pada teknologi dan informatika. “Arahan Presiden sangat sesuai dengan SDGs Desa Nomor 17, yaitu Kemitraan dan Pembangunan Desa,” ungkap Wamen Budi.

    Oleh karena itu, dalam berbagai kesempatan Wamendesa mengaku telah menyampaikan hal yang serupa, bahwa digitalisasi ekonomi desa adalah sebagai bentuk transformasi menuju Indonesia maju.

    Budi Arie menambahkan, tidak mungkin Indonesia maju dalam era digitalisasi, kalau desa-desa belum memiliki akses internet.

    “Beberapa bulan lalu saya mengatakan, masih ada 12.500 lebih desa yang belum memiliki akses ke internet. Dan itu sudah disikapi dirapat kabinet dan Presiden sudah menugaskan Kemenkominfo untuk menyelesaikan akses digital di 12.500 desa,” katanya.

    “Tugas Kemendes PDTT adalah untuk memastikan daerah-daerah yang belum memiliki akses internet tidak ada yang terlewatkan,” sambungnya.

    Wamendes Budi Arie juga menegaskan, bahwa arah pengembangan desa digital diutamakan terlebih dahulu untuk pengembangan digitalisasi ekonomi desa.

    “Karena digitalisasi itu seluruh aspek, mulai dari e-governmentnya, e-healty, e-learning. Semua yang berbau-bau e-, termasuk e-commerce,” ujarnya.

    Jadi fokus digitalisasi ekonomi desa  adalah untuk mengembangkan marketplace, web, pemasaran produk, tempat wisata, internet of things dan semua hal yang bergerak menuju digitalisasi ekonomi.

    “Nah memang digitalisasi ini, terutama digitalisasi ekonomi desa adalah bagian kita untuk menghadapi suatu percepatan dan pergerakan digitalisasi di seluruh wilayah di semua aspek kehidupan kita agar desa-desa ini tidak jauh tertinggal,” ujarnya.

    “Karena dengan digitalisasi ini, semua jadi mungkin, semuanya menjadi lebih terbuka, semuanya menjadi lebih didayagunakan,” tegasnya.

    Berita Terkait

    Upaya Peningkatan Literasi Ekonomi Syariah bagi Masyarakat

    Potensi pengembangan ekonomi syariah di Indonesia sangatlah besar. Masih banyak ruang di sektor tersebut yang dapat terus dioptimalkan. Namu Selengkapnya

    Dukung Gerakan Nasional Donor Plasma Konvalesen, Perlu Solidaritas Tinggi Masyarakat

    Transfusi plasma Konvalesen merupakan salah satu terapi tambahan untuk mengobati pasien Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) bergejala berat Selengkapnya

    Tingkatkan Daya Saing UMKM Melalui Kemitraan dengan Usaha-Usaha Besar

    Sebanyak 56 perusahaan besar menandatangani komitmen kemitraan dengan 196 UMKM lokal yang tersebar di seluruh Indonesia dengan potensi nilai Selengkapnya

    Berantas Tindak Pencucian Uang, Pemerintah Eratkan Sinergi dan Koordinasi

    Menko Perekonomian Airlangga Hartarto yang memberikan sambutan mewakili Komite TPPU menjelaskan bahwa Pertemuan Koordinasi Tahunan Pencegaha Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA