FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    15 07-2020

    243

    Serahkan Bantuan Modal Kerja, Presiden Harap Perekonomian Pelaku Usaha Kecil Tetap Berjalan

    Kategori Berita Pemerintahan | mth

    Bogor, Kominfo - Presiden Joko Widodo kembali menyerahkan bantuan modal kerja darurat kepada sejumlah pelaku usaha kecil yang terdampak pandemi Covid-19. Penyerahan bantuan untuk yang kedua kalinya ini digelar di halaman Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Rabu (15/07/2020).

    “Saya tahu kondisi di lapangan seperti apa, yang biasanya mungkin sehari bisa berjualan sampai 500 (ribu) atau 800 ribu, sekarang mungkin hanya 200 ribu. Separuhnya atau sepertiganya,” ujarnya.

    Kepala Negara menyadari bahwa menjalankan usaha, utamanya bagi para pelaku usaha mikro dan kecil, di tengah pandemi ini tidaklah mudah. Namun, kondisi seperti saat ini tidak hanya dialami oleh para pelaku usaha mikro maupun kecil saja, tapi juga berimbas kepada pelaku usaha besar. Terlebih, kondisi perekonomian seperti saat ini juga terjadi di setidaknya 215 negara di dunia.

    “Yang mengalami juga tidak hanya negara kita Indonesia, tapi 215 negara mengalami hal yang sama persis dengan kita,” kata Presiden.

    Oleh karena itu, pemerintah bergerak untuk membantu sejumlah pelaku usaha mikro dan kecil, seperti pedagang keliling, pedagang kaki lima, dan lainnya, yang mungkin menjadi pihak yang paling terpukul dari adanya pandemi ini. Bantuan tersebut berupa modal kerja darurat yang dapat segera digunakan oleh mereka agar perekonomian tetap berjalan.

    “Bapak/Ibu semua saya undang ke Istana untuk kita berikan bantuan modal kerja darurat ini. Ini tolong Bapak/Ibu sekalian dipakai untuk tambahan modal kerja agar kita semua nanti pada saat normal, usaha kita bisa terdongkrak dengan baik,” ucapnya.

    Kepala Negara juga meminta kepada para penerima bantuan untuk tidak patah semangat dalam menghadapi pandemi ini. Pemerintah tengah berupaya keras untuk menanggulangi dampak dari pandemi ini dengan mengupayakan penanganan di bidang kesehatan juga pemulihan di bidang ekonomi di saat yang bersamaan.

    “Untuk menuju ke sebuah keadaan yang normal kembali, kita memang masih butuh waktu. Oleh sebab itu, sekali lagi kita semua harus tetap bekerja keras, bertahan, agar usaha kita tetap berjalan dengan baik,” tuturnya.

    Dalam kesempatan tersebut, Kepala Negara menyerahkan bantuan modal kerja darurat sebesar Rp2,4 juta untuk masing-masing penerima. Dalam beberapa waktu ke depan, bantuan serupa itu juga akan diserahkan kepada lebih banyak lagi pelaku usaha kecil untuk membantu perekonomiannya.

    “Ini memang mau kita bagikan ke 12 juta pedagang-pedagang kecil yang ada di seluruh Tanah Air,” ucapnya.

    Sebanyak 63 penerima bantuan modal kerja dari Kota dan Kabupaten Bogor hadir dan menerima secara langsung bantuan tersebut dalam dua sesi terpisah sebagai upaya mematuhi protokol kesehatan dengan menjaga jarak dan mencegah kerumunan yang terlalu banyak. Para penerima bantuan tersebut juga telah melalui proses pemeriksaan kesehatan sebelum memasuki kompleks Istana Kepresidenan.

    Turut mendampingi Presiden dalam acara tersebut ialah Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko dan Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono.

    Berita Terkait

    Resmikan Tol Pekanbaru-Dumai, Presiden Berharap Tingkatkan Konektivitas Pelabuhan dan Industri

    Jalan tol Pekanbaru-Dumai akan meningkatkan konektivitas antara ibu kota Provinsi Riau dengan Kota Dumai sebagai kota pelabuhan dengan indus Selengkapnya

    Presiden Instruksikan Percepatan Pembangunan Pelabuhan Patimban

    Pada November 2019 lalu Presiden Joko Widodo telah meninjau perkembangan pembangunan Pelabuhan Patimban yang merupakan proyek pembangunan be Selengkapnya

    Tangani Pandemi, Presiden: Fokus Nomor Satu Kita Tetap Kesehatan

    Penanganan di sektor kesehatan yang baik menjadi kunci agar penanganan ekonomi yang berjalan beriringan dengannya juga dapat berjalan baik. Selengkapnya

    Presiden Serahkan Banpres Produktif Usaha Mikro untuk Pelaku Usaha Yogyakarta

    Presiden mencermati kondisi dan keluhan-keluhan para pelaku usaha kecil sehingga mengeluarkan bantuan khusus berupa modal kerja yang dapat d Selengkapnya