FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    05 02-2020

    325

    Apresiasi Jasa Fatmawati Sukarno, Presiden Resmikan Monumen di Bengkulu

    Kategori Berita Pemerintahan | mth
    Monumen Fatmawati Sukarno yang diresmikan oleh Presiden Jokowi, di Kota Bengkulu, Provinsi Bengkulu, Rabu (05/02/2020) - (Setkab)

    Bengkulu, Kominfo - Presiden Joko Widodo menyampaikan bahwa Fatmawati merupakan seorang tokoh pahlawan bangsa yang sangat berjasa, baik kepada bangsa maupun negara. 

    ”Ibu Fatmawati bukan hanya ibunya warga Bengkulu tapi juga ibunya seluruh rakyat Indonesia. Beliau selamanya akan dikenang karena visi dan pandangan beliau yang jauh ke depan,” tutur Presiden saat meresmikan Monumen Pahlawan Nasional Ibu Agung Fatmawati Sukarno, di Kota Bengkulu, Provinsi Bengkulu, Rabu (05/02/2020).

    Atas jasa Ibu Fatmawati, menurut Presiden, bangsa Indonesia memiliki Bendera Pusaka Merah Putih, yang dijahit dengan tangan sendiri dan dipersiapkan sebelum Indonesia merdeka. ”Sebagai Ibu Negara Republik Indonesia yang pertama, Ibu Fatmawati selalu setia mendukung perjuangan Presiden Soekarno, selalu memberikan keteladanan tentang pentingnya pengorbanan, dan selalu menekankan pentingnya menjaga semangat, menjaga mimpi di tengah keterbatasan-keterbatasan yang ada,” ujar Presiden.

    Monumen ini, sambung Presiden, menjadi penanda bukti hormat atas perjuanga Ibu Fatmawati. ”Mengingatkan kita semua anak-anak bangsa, generasi penerus untuk meneladani sikap kenegarawanan Ibu Fatmawati, memotivasi bangkitnya sikap-sikap kepahlawanan, rela berkorban untuk kemajuan dan kesejahteraan bangsa,” tambah Presiden.

    Pada kesempatan itu, Presiden juga menyampaikan bahwa monumen yang sangat indah ini merupakan karya salah satu maestro patung Indonesia, Nyoman Nuarta. Ia menambahkan bahwa Nyoman Nuarta merupakan perupa asal Bali yang mempersembahkan karyanya untuk masyarakat Bengkulu dan juga masyarakat Indonesia.

    Di akhir sambutan, Presiden menitipkan kepada seluruh masyarakat Bengkulu untuk menjaga dengan baik monumen, merawat agar tidak rusak dan tidak lekang oleh waktu. ”Sama seperti semangat Ibu Fatmawati yang tidak pernah luntur sampai kapanpun,” ujarnya. ”Dan dengan mengucap bismillahirrahmanirrahim, saya resmikan Monumen Pahlawan Nasional Ibu Agung Fatmawati Sukarno hari ini,” pungkas Presiden di akhir sambutan.

    Monumen Pahlawan Nasional Ibu Agung Hj. Fatmawati Sukarno berdiri kokoh di Simpang Lima Ratu Samban, Kota Bengkulu, Provinsi Bengkulu. Monumen itu adalah karya seniman Nyoman Nuarta.

    Fatmawati menikah dengan Presiden Soekarno pada 1 Juni 1943 dan dianugerahi 5 orang anak, yaitu Guntur Soekarnoputra, Megawati Soekarnoputri, Rachmawati Soekarnoputri,  Sukmawati Soekarnoputri, dan Guruh Soekarnoputra. Pada era Presiden Abdurrahman Wahid, Fatmawati dianugerahi gelar Pahlawan Nasional, melalui surat Keputusan Presiden RI No 118/TK/2000 tanggal 4 November 2000.

    Sebagai tanda peresmian, Presiden Jokowi melakukan penekanan tombol sirene, pembukaan selubung monumen, dan penandatanganan prasasti, didampingi oleh Ketua DPR Puan Maharani, Menko Bidang PMK Muhadjir Effendy, Seskab Pramono Anung, Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah, dan Wali Kota Bengkulu Helmi Hasan, serta Sukmawati Soekarnoputri. Turut hadir pula Menteri Sosial Juliari P. Batubara, Guruh Soekarnoputra, Sukmawati Soekarnoputri, dan Puti Guntur.

    Berita Terkait

    Optimasi Belanja Pemerintah Bantu Pulihkan Ekonomi Nasional

    Komponen Belanja Pemerintah berupa Belanja Modal dan Belanja Barang pada semua Kementerian/Lembaga (K/L) diharapkan mengalami peningkatan gu Selengkapnya

    Tekan Emisi Gas Rumah Kaca, Presiden: Terus Konsisten Jalankan Program Pemulihan Lingkungan

    Presiden Joko Widodo memimpin Rapat Terbatas mengenai Kelanjutan Kerja Sama Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca Indonesia dan Norwegia serta kebi Selengkapnya

    Empat Pesan Presiden untuk Pendidikan Tinggi Indonesia

    Pendidikan tinggi sebagai pusat pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta pencetak generasi muda unggul harus mengembangkan cara-car Selengkapnya

    Antisipasi Puncak Kemarau, Presiden Instruksikan Upaya Pencegahan Karhutla

    Sebagian besar wilayah Indonesia diperkirakan akan mengalami puncak kemarau pada bulan Agustus mendatang. Selengkapnya