FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    17 12-2019

    354

    Soal Kebebasan Berpendapat, Menkominfo: Ekosistem Pers Makin Mapan

    Kategori Berita Kementerian | Yusuf
    Menteri Kominfo Johnny G. Plate saat memberikan sambutan dalam Seminar Refleksi Kebebasan Pers 2019 dan Peluncuran Buku Dewan Pers di Grand Sahid Jaya Hotel, Jakarta, Selasa (17/12/2019). - (AYH)

    Jakarta, Kominfo - Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate menilai Pers Indonesia telah lulus ujian dari kebebasan berpendapat. Menurutnya, pers Indonesia telah berhasil mendorong masyarakat bertahan bahkan keluar dari terpaan informasi hoaks. Menteri Johnny menyatakan saat ini ekosistem pers di Indonesia semakin mapan dalam memilah-milih informasi.

    “Meskipun gempuran hoaks ditumpahkan begitu hebat, tetapi bangsa kita bisa menyeleksi dengan baik. Mana informasi yang bermanfaat dan mana yang tidak. Kebebasan pers ada di lapangan, di ruang redaksi, dan di dalam ekosistem itu sendiri," ujarnya dalam Seminar Refleksi Kebebasan Pers 2019, di Jakarta, Selasa (17/12/2019).

    Dengan keadaan sekarang, Menteri Johnny meyakini Dewan Pers mampu membangun ekosistem pers yang independen ke depan. Namun, Menteri Kominfo mengingatkan ada tiga tantangan dari tuntutan kebebasan pers. "Pertama, informasi yang diberikan harus benar. Kedua, informasi tersebut juga harus baik bagi ruang publik. Dan ketiga, harus bermanfaat. Jadi, tanpa ketiga hal itu, media tak akan bertahan lama,” tandasnya.

    Lebih lanjut, Menteri Johnny menambahkan, seleksi atas kualitas informasi yang layak harus ditransformasikan kepada publik agar lebih baik dan bermanfaat. Menurutnya, demi kebaikan bangsa dan negara maka kita perlu memiliki definisi yang sama terkait dengan berkualitasnya informasi berita yang ditransmisikan kepada publik. “Saya yakin dunia pers kita dari waktu ke waktu akan meningkat lebih baik. Ini asli dari dalam benak pikiran dan hati saya,” tegas Menteri Johnny.

    Dorong Transformasi Institusi Media

    Ketua Dewan Pers, M Nuh menyatakan apabila perusahaan media ingin bertahan lama, maka harus terus melakukan perubahan dan transformasi. “Jadi, tak mungkin bisnis media tetap bertahan tanpa transformasi. Bukan yang paling kuat yang bisa bertahan. Yang bisa bertahan adalah mereka yang mampu terus melakukan perubahan,” pungkasnya.

    M. Nuh melanjutkan, era digital membawa perubahan di dunia pers. Menurutnya, perkembangan teknologi juga mendorong perubahan "perilaku" institusi media. "Di bisnis media, mau tak mau kita harus melakukan perubahan untuk bisa bertahan. Seiring teknologi, bakal lahir era lain yang melebihi era digital,” ucapnya.

    Dewan Pers, kata Nuh, terus melakukan terobosan agar bisnis media terus berlanjut ketika masuk di era digital. “Sekarang ini sedang terjadi antara physical space ke cyber space. Tidak mungkin media dapat tumbuh jika kita tidak beradaptasi. Yang bisa bertahan adalah mereka yang mau beradaptasi dengan perubahan,” imbuhnya.

    M. Nuh juga mengingatkan, kompetensi para jurnalis perlu ditingkatkan agar tercipta informasi yang sehat untuk masyarakat. “Ruang publik harus diisi dengan informasi yang sahih, seperti oksigen. Kita sebagai produsen informasi itu harus menghasilkan informasi yang sahih sehingga semua infornasi yang kita hirup itu menyehatkan,” ujarnya.

    Ketua Dewan Pers menuturkan, bukan hanya kompetensi yang diperlukan, tetapi juga keselamatan kepada jurnalis yang sedang menjalankan tugas harus menjadi perhatian. “Kompetensi jurnalis harus memadai. Harus di atas standar minimal. Supaya tidak terjadi disconnect,” tandasnya.

    Oleh karena itu, Dewan Pers terus melakukan upgrading untuk mengikuti perkembangan zaman. Perlindungan terhadap jurnalis selama mereka melaksanakan tugas jurnalistik. "Kemudian, kesejahteraan jurnalis. Perusahaan pers harus tumbuh dengan baik, supaya bisa memberikan kesejahteraan," pungkasnya. (hm.ys)

     

    Foto bersama menkominfo bersama dewan pers

    Berita Terkait

    Hadirkan Jaringan 0G untuk IoT, Menkominfo Johnny Resmikan Pengoperasian Sigfox Indonesia

    Selengkapnya

    Cegah Kesenjangan Gender Digital, Kominfo Gandeng WWWF dan A4AI

    Aktifitas di dunia internet menjadi pendorong penting ekonomi digital serta perkembangan sosial dan ekonomi. Namun, ada beberapa aspek yang Selengkapnya

    Kembangkan Industri Media, Menkominfo: Pers Indonesia Perlu Terapkan 3I

    Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate menyatakan agar media massa bisa berkembang di era disrupsi, Pers Indonesia harus memperha Selengkapnya

    Peringatan HPN, Momentum Tingkatkan Kualitas Ekosistem Pers

    Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate mengatakan, perayaan Hari Pers Nasional (HPN) tahun 2020 merupakan momentum yang sangat t Selengkapnya