FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    27 10-2019

    33

    Wapres: Santri Penjaga NKRI dan Pelopor Kebangkitan Ekonomi

    Kategori Berita Pemerintahan | mth

    Surabaya, Kominfo — Santri diharapkan berada di garda terdepan dalam menjaga keutuhan Indonesia dari ancaman kelompok-kelompok intoleran serta menjadi pelopor bangkitnya ekonomi Indonesia.

    Hal ini disampaikan Wakil Presiden (Wapres) KH. Ma’ruf Amin saat meresmikan Pembukaan Pagelaran Festival Budaya Santri Nusantara 2019 di Surabaya, Minggu  (27/10/2019) malam.

    “Santri tidak boleh berdiam diri melihat ada yang mengancam Indonesia. Tantangan kita saat ini adalah menghadapi kelompok-kelompok yang ingin merusak negara RI. Santri harus di depan untuk mengawal NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia) yang bagi kita, NKRI adalah harga mati,” ujarnya.

    Lebih lanjut Wapres Ma’ruf menjelaskan bahwa visi pemerintah saat ini adalah membawa Indonesia menjadi negara maju. Untuk mewujudkan hal tersebut, pemerintah fokus pada pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) Indonesia yang cerdas, produktif dan berakhlak mulia.

    Hal ini sejalan dengan upaya yang dilakukan pesantren, sehingga diharapkan agar santri bisa menjadi bagian dari SDM Indonesia yang tangguh.

    “Santri harus tampil jadi bagian dari sumber daya manusia yang tangguh dan unggul. Oleh karena itu selain menguasai agama, para santri harus bisa tampil di berbagai lapangan,” pesannya.

    Selain itu Wapres Ma’ruf juga memaparkan harapannya mengenai munculnya arus baru ekonomi Indonesia. Menurutnya, ekonomi Indonesia saat ini masih didominasi pola lama pembangunan yang bersifat “top-down” Wapres menekankan bahwa sudah saatnya Indonesia menjalankan pola ekonomi yang berbasis dari bawah.

    “Pembangunan harus dilakukan dari bawah supaya ketimpangan dan kesenjangan bisa diperkecil dan dihilangkan,” tegasnya.

    Lebih lanjut Wapres mendorong agar santri dapat mengambil peran dalam mewujudkan kemajuan ekonomi Indonesia seperti visi pemerintah. Santri diharapkan dapat berperan menjadi pelopor dalam upaya menujudkan arus baru ekonomi Indonesia. Untuk itu, santri dituntut untuk dapat tumbuh mandiri dan berjiwa usahawan.

    “Santri harus bisa hidup mandiri dan kuat. Santri kuat, santri mandiri maka negara juga akan kuat,” pungkas Wapres menutup sambutannya.

    Acara Pagelaran Festival Budaya Santri Nusantara yang digelar di halaman Kantor Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur ini merupakan puncak peringatan Hari Santri 2019. Acara tersebut dihadiri oleh beberapa pejabat tinggi negara, di antaranya Menteri Perdagangan Agus Suparmanto, Menteri Tenaga Kerja Ida Fauziah, serta Wamenag Zainut Tauhid. 

    Berita Terkait

    Ekonomi Indonesia Tumbuh Berkualitas di Tengah Ketidakpastian Ekonomi Global

    Ekonomi Indonesia mampu tumbuh berkualitas di tengah ketidakpastian ekonomi global. Hal ini tercermin dari laporan Badan Pusat Statistik (BP Selengkapnya

    Presiden Minta Proses Pengadaan Barang APBN Dilakukan Mulai Januari

    Presiden Joko Widodo mengemukakan, walaupun peran swasta di bidang ekonomi sangat dominan namun peran APBN tetap masih sangat penting. Oleh Selengkapnya

    Hadapi Tantangan Arus Informasi dan Perubahan, Hukum Harus Siap dan Sigap

    Tantangan arus informasi dan perubahan yang sangat cepat memberikan dampak pada semakin meleknya warga negara akan hak-hak yang dimiliki, te Selengkapnya

    Presiden Ajak Pemuda Bergandengan Tangan Gerakkan Indonesia

    Menyambut Peringatan Hari Sumpah Pemuda ke-91, 28 Oktober 2019, Presiden Joko Widodo yang saat ini sedang berada di Papua untuk kunjungan ke Selengkapnya