FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    22 07-2019

    177

    Rumuskan Kebijakan Strategis Nasional, Menteri PPN Minta Masukan Para Ahli

    KategoriBerita Pemerintahan | vera002
    Wakil Presiden Jusuf Kalla (tengah) didampingi Menteri PPN/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro (kanan) dan Duta Besar Australia untuk Indonesia Gary Quinlan (kiri) berfoto bersama seusai membuka Indonesia Development Forum (IDF) 2019 di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, Senin (22/7/2019). - (antarafoto)

    Jakarta, Kominfo - Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) menggelar acara tahunan Indonesia Development Forum (IDF) 2019. IDF 2019 dihelat untuk mewadahi para praktisi pembangunan di sektor publik, swasta, dan nirlaba. 

    Menteri PPN/Bappenas Bambang Brodjonegoro mengatakan, guna menyongsong persaingan pasar global yang semakin kompetitif tersebut, maka penting untuk Indonesia menyusun agenda-agenda strategis guna mendorong pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat. 

    “Tahun lalu, ekonomi Indonesia tumbuh sebesar 5,3 persen, dan kita mampu menciptakan lapangan kerja bagi 2,98 juta orang. Bahkan, pemerintah juga berhasil menurunkan Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) menjadi 5,34 persen,” kata Bambang pada acara pembukaan IDF 2019 di ICC Senayan, Jakarta, Senin (22/7/2019).

    Menteri Bambang juga menjelaskan, Indonesia yang akan segera memasuki masa puncak bonus demografi. Maka dari itu perlu langkah-langkah strategis untuk memanfaatkannya. “Salah satunya IDF 2019. Kami harap ada banyak masukan-masukan yang inovatif,” tambahnya.

    Sebagaimana diketahui, jumlah penduduk usia produktif di Indonesia mencapai 68 persen atau setara dengan 200 juta orang. Peluang tersebut, kata Bambang, perlu dimanfaatkan dan dipersiapkan dengan baik.

    “Ini secara maksimal untuk mendorong pertumbuhan ekonomi negara, jadi perlu disiapkan strategi dan perencanaan yang matang dalam meningkatkan produktivitas sumber daya manusia, juga kemampuan beradaptasi terhadap perubahan teknologi yang pesat,” jelas Menteri PPN.

    IDF 2019 ini merupakan program tahunan Bappenas yang bekerjasama dengan Pemerintah Australia melalui Knowledge Sektor Initiative (KSI). Forum ini digelar selama dua hari yakni, 22-23 Juli 2019. IDF 2019 dibuka secara langsung oleh Wakil Presiden RI Jusuf Kalla, dan dihadiri Duta Besar Australia untuk Indonesia Gary Quinlan. 

    Salah satu tujuan IDF adalah merumuskan sejumlah program dalam mengatasi tantangan pembangunan Indonesia. Khususnya bagaimana membangun sumber daya manusia (SDM) yang kompetitif, dan menciptakan lapangan pekerjaan yang berkualitas.

    Tahun ini merupakan gelaran IDF ketiga dengan mengambil tajuk “Mission Possible : Memanfaatkan Peluang Pekerjaan Masa Depan untuk Mendorong Pertumbuhan Inklusif”. **

    Berita Terkait

    Pemulihan Bertahap, PLN Upayakan Normalisasi Pasokan Listrik

    Hingga saat ini, Minggu (4/8/2019) petang, Perusahaan Listrik Negara (PLN) berhasil berhasil mengalirkan tegangan listrik ke Gardu Induk Te Selengkapnya

    Kembangkan Wisata, Pemerintah Akan Perbaiki Rumah Adat Batak Samosir

    Untuk mendukung pengembangan pariwisata di wilayah sekitar Danau Toba, pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (P Selengkapnya

    Sampaikan Situasi Keamanan Terkini, Menko Polhukam Klarifikasi Hoaks

    Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto menyampaikan sejumlah masalah terkait kondisi keamanan nasional. Menteri Wira Selengkapnya

    Resmikan Tol Pandaan–Malang, Presiden Minta Digratiskan Sampai Lebaran

    Presiden Joko Widodo meresmikan pengoperasian Jalan Tol Pandaan-Malang seksi I-III, di Gerbang Tol Singosari, Malang, Jawa Timur, Senin (13/ Selengkapnya