FAQ  /   Tautan  /   Peta Situs
08 02-2019

210

Pranata Humas Harus Aktif Tingkatkan Literasi Pemanfaatan Ekonomi Digital

Kategori Berita Kementerian | Viska
Sekjen Kominfo Rosarita Niken Widiastuti mendorong praktisi humas agar bisa berbagi ilmu tentang literasi media termasuk pemanfaatan internet bagi peningkatan ekonomi, terutama menghadapi era Revolusi Industri 4.0 saat ini. Hal itu disampaikan dalam GPR Summit #HariPersNasional2019, di Hotel Majapahit Surabaya, Jum’at (08/02/2019). - (@rniken)

Surabaya, Kominfo – Memasuki era Revolusi Industri 4.0, keberadaan praktisi humas pemerintah dibutuhkan untuk secara aktif menyiapkan dan mendorong masyarakat dalam pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi, sebagai upaya membangun ekosistem ekonomi digital kerakyatan. Hal itu disampaikan Sekretaris Jenderal Kementerian Komunikasi dan Informatika Rosarita Niken Widiastuti dalam pembukaan Government Public Relations (GPR) Summit di Hotel Majapahit Surabaya, Jum’at (08/02/2019).

“Indonesia harus siap secara menyeluruh menghadapi Revolusi Industri 4.0. Kita harus berbagi ilmu, meningkatkan literasi pemanfaatan internet di seluruh rantai nilai industri agar terlahir model bisnis baru berbasis digital yang akan meningkatkan efisiensi dan kualitas produk masyarakat,” jelas Niken yang juga Plt. Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik.

Menurut Sekjen Niken, upaya peningkatan literasi tersebut akan semakin kuat dengan dukungan pers yang mampu menjangkau masyarakat lebih luas melalui media massa. “Jika pers turut meninformasikan pemanfaatan internet dalam mendukung perekonomian rakyat, tentu dampaknya akan lebih besar. Saya harap terbagun sinergi positif antara pers dengan praktisi humas pemerintah,” jelasnya.

Dalam sambutannya Sekjen Niken turut menyinggung bahwa di tengah arus informasi yang begitu kuat dipenuhi kabar hoaks dan fake news, pemerintah harus dapat menyuguhi masyarakat konten positif sebagai bentuk edukasi. “Kita perlu memenuhi media dengan konten-konten positif terkait program pemerintah, berupa counter-narasi, dan klarifikasi terkait informasi negatif, “ tegas Sekjen Niken.

GPR Summit merupakan bagian dari peringatan Hari Pers Nasional 2019 yang digelar oleh Ikatan Pranata Humas (IPRAHUMAS) Indonesia. Mengangkat tema “Sinergi Pers dan GPR dalam Digitalisasi Ekonomi Kerakyatan”, talkshow GPR Summit turut menghadirkan Ketua Komisi Penyiaran Indonesia, Yuliandre Darwis; Kepala Biro Komunikasi dan Informasi Kementerian Keuangan, Nufransa Wira Sakti; Direktur Pusat Investasi Pemerintah (PIP), Djoko Hendratto; serta Director Corporate Affairs GO-JEK, Nila Marita.

Selain sesi talkshow, GPR Summit juga diisi dengan beberapa agenda menarik di antaranya Wokshop Promosi Produk Digital PR, UMKM dan Start-up Mini Expo, media visit, market tour, serta lomba konten kreatif.

Berita Terkait

Tangani Hoaks Pemilu 2019, Kominfo Gunakan Dua Pendekatan

Dua hari menjelang Pemilu Serentak 2019, Kementerian Komunikasi dan Informatika bersama dengan Satgas Pemilu, melakukan pengawasan terhadap Selengkapnya

Menkominfo: Startup Hasilkan Aktivitas Ekonomi Lebih Syariah

Ekonomi berbasis syariah memberi kontribusi signifikan dalam perekonomian Indonesia. Menurut Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, Selengkapnya

Apresiasi Siber Kreasi, Menkominfo Ingatkan Pentingnya Literasi Digital

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengapresiasi rangkaian acara peluncuruan buku Literasi Digital, Pandu Digital, dan Saka Milen Selengkapnya

Menkominfo: Platform e-Commerce Tingkatkan Potensi Ekspor

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan keberadaan platform e-Commerce dapat meningkatkan potensi ekspor sehingga bisa meng Selengkapnya