FAQ  /   Tautan  /   Peta Situs
08 10-2018

140

Gunakan Skema KPBU, Proyek Satelit Multifungsi Diluncurkan

SIARAN PERS NO. 264/HM/KOMINFO/10/2018
Kategori Siaran Pers

Siaran Pers No. 264/HM/KOMINFO/10/2018

Senin, 8 Oktober 2018

Tentang 

Gunakan Skema KPBU, Proyek Satelit Multifungsi Diluncurkan

 

Nusa Dua, Kominfo - Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara meluncurkan Proyek Satelit Multifungsi dalam Forum Media Creative and Innovatifve Financing: Showcasing Indonesia Model, Hotel Melia, Nusa Dua, Bali, Senin (08/10/2018). 

Peluncuran itu disaksikan  Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Sekjen Kemenhub Djoko Sasono dan sejumlah Direktur BUMN Pembiayaan dibawah Kementerian Keuangan.

Menurut Menteri Kominfo, rancangan satelit menggunakan teknologi ahead the curve.  "Telkom, Indosat, PSN, operator belum pakai teknologi ini. Jadi sekali-sekali Pemerintah juga bisa menunjukkan lebih cepat lebih maju dari operator dan badan usaha. Sekali lagi strukturnya ini jadi KPBU (Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha)," tutur Rudiantara. 

KPBU, merupakan sebuah skema penyediaan dan pembiayaan infrastruktur yang berdasarkan pada kerja sama antara pemerintah dan badan usaha (swasta). "Keunggulan skema KPBU yaitu, governance (transparan, akuntabel dan mempertimbangkan resiko). Dengan KPBU kita bisa akses the best talent available dan bisa memperkaya produk-produk keuangan kita," jelas Rudiantara.

Menteri Rudiantara menjelaskan latar belakang Proyek Satelit Multifungsi untuk menghubungkan sekolah, Puskesmas dan kantor desa atau kelurahan di seluruh Indonesia dengan jaringan internet. 

"Saat ini di Indonesia  Indonesia mempunyai 226 ribu sekolah. Tapi 9 ribunya belum mempunyai konektivitas internet, ada 4 ribu lebih Puskesmas kebanyakan belum terhubung dengan internet, kantor kelurahan, kantor desa hampir 50 ribu, ini kita harus menghubungkan mereka," paparnya saat memberikan pengantar dalam peluncuran Satelit Multifungsi.

Mengenai pemilihan satelit multifungsi, Rudiantara menyatakan hal itu sebagai pilihan paling tepat untuk menghubungkan wilayah-wilayah yang ada di Indonesia. "Ada 150 ribu kurang lebih kita akan hubungkan. Tidak ada jalan lain, karena menggunakan solusi teresterial, kita tarik kabel itu akan lama. Jadi kita akan gunakan satelit," ungkapnya. 

Menurut Rudiantara, keberadaan satelit captive untuk pemerintahan Indonesia itu bisa digunakan untuk menopang pendidikan dan kesehatan. "Khususnya untuk pendidikan dan sesuai regulasi kita di Undang-Undang untuk pendidikan APBN itu 20% dan untuk kesehatan 5%. Bu Menteri nanti ini sudah jalan, ini bisa dikompensasi dari pendidikan, jangan semuanya yang 20% diberikan ke sektor pendidikan, sebagain untuk membiayai satelit ini bisa berjalan," pintanya kepada Menteri Keuangan Sri Mulyani.

Proyek Satelit Multifungsi menurut Rudiantara sudah mulai berjalan. "Insyaallah akhir tahun kita akan tetapkan pemenangnya. Dan financial closingnya tahun depan. Kalau spec segmen dan ground segmen di luar antena yang 150 ribu tadi,  perkiraannya bisa 8 sampai 9  Triliun, tergantung rancangannya," papar Rudiantara. 

Skema Pembiayaan Inovatif

Dalam kesempatan itu, Menteri Kominfo menilai keberadaan Kementerian Keuangan sangat penting. "Tanpa ada penjaminan dari Kementerian Keuangan, proyek-proyek penting tidak bisa berjalan," katanya. 

Kementerian Keuangan terus meningkatkan upaya membangun skema pembiayaan inovatif dan kreatif, untuk memperkuat ketahanan fiskal. Salah satunya dengan menginisiasi beberapa skema pembiayaan dengan bentuk KPBU.

Selain dalam bentuk kerjasama KPBU dan menugaskan BUMN dibawah Kementerian Keuangan, menurut Menkeu pihaknya juga menginisiasi skema blended finance.

“Salah satu tujuan yang ingin dicapai dari implementasi skema pembiayaan yang inovatif dan kreatif adalah untuk mencapai target pembangunan, namun tetap menjaga agar Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) tetap sehat dan akuntabel, karena ini tanpa APBN,” kata Menteri Keuangan Sri Mulyani.

Sri Mulyani menyatakan pelaksanaan KPBU akan bergantung pada kepemimpinan di setiap lembaga. Jika pemimpinya inovatif maka akan lebih mudah diterapkan. "Kalau sama Pak Rudiantara sama sekali tak sulit. Karena insting beliau,  kita sering diajari untuk melakukan terobosan keuangan," katanya. 

Dalam acara ini dilakukan juga penandatangan dan peluncuran beberapa proyek pembiayaan, diantaranya dua proyek dibawah Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI), Fasilitas Pembiayaan UKM Ekspor kepada PT Gema Ista Raya, Agreement Signing antara Eximbank dan PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. pada Financing Support of Construction Business in Africa through National Interest Account Program (NIA), dan satu proyek dibawah PT Indonesia Infrastructure Finance. Ada juga proyek Konsorsium PT Nusantara Infrastructure Tbk-PT Acset Indonesia Tbk-PT Adhikarya (Persero) Tbk untuk Toll JORR III  ruas Cikunir – Ulujami.

 

Ferdinandus Setu
Plt. Kepala Biro Humas Kementerian Kominfo
e-mail: humas@mail.kominfo.go.id
Telp/Fax : 021-3504024
Twitter @kemkominfo FB: @kemkominfo IG: @kemenkominfo
website: www.kominfo.go.id

Berita Terkait

Siaran Pers No. 281/HM/KOMINFO/10/2018 tentang Konsultasi Publik RPM Perencanaan Penggunaan Spektrum Frekuensi Radio pada Pita Frekuensi Radio 2.3 GHz

Memperhatikan ketentuan Pasal 4 Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2000 tentang Penggunaan Spektrum Frekuensi Radio dan Orbit Satelit, yang Selengkapnya

Siaran Pers No. 280/HM/KOMINFO/10/2018 tentang Penyelenggara Pos yang Mendapat Sanksi Teguran Tertulis Ketiga dan Sanksi Teguran Melalui Website Ketiga

Kementerian Kominfo melakukan publikasi Sanksi Teguran Tertulis ketiga melalui Website terhadap penyelenggara pos (daftar nama terlampir) ya Selengkapnya

Siaran Pers No. 279/HM/KOMINFO/10/2018 Tentang Buka Keran Investasi Lewat NextIcorn Digital Paradise Weekend

Kementerian Komunikasi dan Informatika menggelar Konvensi Internasional Next Indonesia Unicorn (NextIcorn): Digital Paradises Weekend. Platf Selengkapnya

Siaran Pers No. 278/HM/KOMINFO/10/2018 Tentang Promosikan Upaya Menutup Kesenjangan dengan Inisiatif Ekonomi Digital

Ajang Pertemuan Tahunan IMF-WBG 2018 dimanfaatkan oleh Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara untuk mempromosikan upaya menutup kesen Selengkapnya