FAQ  /   Tautan  /   Peta Situs
11 07-2018

897

Daftar Seleksi CPNS 2018 Terpusat, Tidak Ada Lagi Portal Registrasi Mandiri

Kategori Berita Pemerintahan | mth

Tangerang, Komifo - Badan Kepegawaian Negara (BKN) memastikan bahwa penerimaan dan pendaftaran Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Tahun Anggaran 2018 secara resmi akan segera diumumkan secara terbuka kepada masyarakat.

Deputi Bidang Sistem Informasi Kepegawaian (Sinka) BKN Iwan Hermanto mengemukakan, untuk mekanisme pendaftaran dan pelaksanaan seleksi CPNS akan dilakukan secara terpusat atau terintegrasi.

Menurut Deputi bidang Sinka BKN itu, berbeda dengan proses seleksi sebelumnya, mulai tahun ini seluruh pelaksanaan seleksi kompetensi dasar (SKD) dan seleksi kompetensi bidang (SKB) hanya akan dilakukan melalui seleksi berbasis Computer Assisted Test (CAT) yang akan diselenggarakan BKN selaku Pelaksana Panitia Seleksi Nasional (Panselnas).

“Dengan perubahan mekanisme ini seluruh proses seleksi CPNS dipastikan sesuai ekspektasi publik,” kata Iwan saat menjadi Keynote Speaker dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Kepegawaian 2018, di Gedung Indonesia Convention Exhibition (ICE) BSD Tangerang, Banten, Rabu (11/7) pagi.

Selain perubahan dari proses seleksi, lanjut Iwan, pendaftaran CPNS akan dilakukan terintegrasi melalui portal nasional via http://sscn.bkn.go.id, dan tidak ada pendaftaran melalui portal mandiri oleh instansi.

Dengan perubahan mekanisme ini, diyakini Deputi Sinka BKN, alur pendaftaran CPNS akan lebih singkat sehingga memudahkan pelamar dalam pendaftaran satu pintu.

Pahami Revolusi Industri 4.0

Selain pembahasan kebijakan perihal sistem seleksi CPNS terintegrasi, Rakornas Kepegawaian Tahun 2018 yang mengusung tema “Human Capital Management Dalam Era 4.0 Menuju World Class ASN” secara khusus mengupas kesiapan Sumber Daya Manusia (SDM) Aparatur Sipil Negara (ASN) dalam pelayanan publik di era revolusi industri 4.0 yang digaungkan Pemerintah melalui peran BKN selaku pembina manajemen ASN.

Kepala Biro Humas BKN, Moh Ridwan, dalam siaran persnya Rabu (11/7) pagi menyampaikan harapannya agar seluruh elemen ASN diharapkan memahami konteks substansi dari revolusi industri 4.0.

“Revolusi industri dunia ke-4 bagi ASN harus dimaknai sebagai upaya meningkatkan performa pelayanan kepegawaian sehingga lebih efektif dan efisien,” jelas Moh. Ridwan.

Selaku pelayan publik, lanjut Kepala Biro Humas BKN itu, ASN harus mampu beradaptasi dan mengubah paradigma.

Ia menyebutkan, secara bersama ASN akan menerapkan layanan berbasis digital, mulai dari proses rekrutmen berbasis online dan seleksi transparan dengan CAT BKN yang sudah dimulai sejak tahun 2010.

Rakornas Kepegawaian 2018 ini juga menghadirkan Senior Adviser Kementerian Keuangan Singapura dan Senior Fellow Civil Service College, Lim Soo Hon, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Asman Abnur, Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Triawan Munaf dan praktisi Human Capital lainya, seperti Country Talent & Learning Head Citibank dan PT. Telkom Indonesia.

sumber

Berita Terkait

Pemerintah Terus Tingkatkan Kualitas Kehidupan Manusia Indonesia

Presiden Joko Widodo mengatakan kualitas kehidupan manusia Indonesia terus membaik dalam empat tahun terakhir. Hal tersebut terlihat dengan Selengkapnya

Presiden: Jika Bisa Tetap Bersatu, Bangsa Kita Akan Tetap Berdiri Kokoh

Presiden Joko Widodo menyampaikan keyakinannya bahwa bangsa Indonesia akan tetap berdiri kokoh sampai berwindu-windu lamanya, kalau semua an Selengkapnya

Inilah Alokasi APBN Tahun 2018! Terbanyak untuk Pendidikan

Dari total anggaran belanja sebesar Rp2.220 triliun pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Tahun Anggaran 2018, pemerintah sebag Selengkapnya

Adaptasi Perubahan, Presiden Akui 42 Ribu Regulasi Menghambat

“Saya masih pusing mengatasi 42.000 peraturan ini. Nanti saya minta pakar hukum urusi 42.000 ini gimana. Ya paling tidak separuh hilang su Selengkapnya